Ahad 25 Feb 2024 14:02 WIB

Pemerintah Jerman Apresiasi Rencana Aksi Ekonomi Sirkular Indonesia

Penerapan ekonomi sirkular merupakan hal penting untuk memitigasi perubahan iklim.

Pengunjung melihat pemilihan sampah plastik dalam Festival Ekonomi Sirkular 2023 di Taman Menteng, Jakarta, Rabu (26/7/2023).
Foto: Republika/Prayogi
Pengunjung melihat pemilihan sampah plastik dalam Festival Ekonomi Sirkular 2023 di Taman Menteng, Jakarta, Rabu (26/7/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Divisi untuk Asia Timur dan Asia Tenggara Kementerian Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan Pemerintah Jerman Andreas Foerster mengapresiasi dokumen rencana aksi ekonomi sirkular Indonesia yang menggali peluang dan manfaat dari pengembangan sektor tersebut.

"Jika dicermati dalam dokumen (rencana aksi) Indonesia, terlihat ada manfaat ekonomi yang signifikan dari ekonomi sirkular. aya takjub bahwa sektor ini dapat menghasilkan tambahan PDB lebih dari Rp 500 triliun," ujar Andreas Foerster.

Baca Juga

Ia juga menyatakan bahwa pengembangan ekonomi sirkular dapat mendorong pertumbuhan hijau di Indonesia dan menciptakan hingga 5 juta lapangan kerja baru. Penerapan ekonomi sirkular merupakan hal penting untuk memitigasi perubahan iklim.

Polusi, hilangnya keanekaragaman hayati, dan perubahan iklim, semuanya saling terkait. Indonesia merupakan negara yang sangat terdampak permasalahan ini.

 

"Jadi, business as usual tidak dapat lagi menjadi pilihan untuk diterapkan para pelaku usaha," kata Foerster.

Ia pun menuturkan bahwa pemerintah Jerman dan Indonesia telah menjalankan berbagai kerja sama pengembangan ekonomi sirkular di Indonesia dengan membangun enabling framework, perubahan perilaku, serta infrastruktur.

Dia menyatakan, penyusunan enabling framework amat penting untuk meningkatkan efektivitas regulasi dan memperkuat kelembagaan. Sedangkan perubahan perilaku diperlukan agar semua pihak menyadari bahwa permasalahan dalam pengelolaan sampah dan ekonomi sirkular harus menjadi perhatian bersama.

Sementara di bidang infrastruktur, pemerintah Jerman memberikan pendanaan untuk membangun tempat pembuangan sampah dengan sistem sanitasi modern yang dilengkapi dengan mesin pendaur ulang dan penyortiran di berbagai provinsi di Indonesia.

Selain itu, Foerster menuturkan, kedua negara juga melakukan kerja sama teknis untuk mewujudkan reformasi pengelolaan sampah. "Saya tekankan bahwa yang sedang kita diskusikan ini benar-benar merupakan fenomena global. Hal ini bukan hanya masalah bagi Indonesia dan juga bukan hanya bagi Jerman sehingga perlu upaya penanggulangan bersama," ujarnya.

 

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement