Senin 20 Nov 2023 17:11 WIB

Bumi Ternyata Memiliki 'Detak Jantung', Seperti Apa?

Penelitian temukan peristiwa geologi kuno detak jantung bumi yang stabil.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Bumi memiliki 'detak jantung' yang stabil dalam 27 tahun.
Foto: pixabay
Bumi memiliki 'detak jantung' yang stabil dalam 27 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah penelitian terbaru tentang peristiwa geologi kuno menunjukkan bahwa Bumi memiliki ‘detak jantung’ aktivitas geologi yang lambat dan stabil setiap 27 juta tahun sekali. Denyut nadi peristiwa geologi yang berkelompok ini -termasuk aktivitas gunung berapi, kepunahan massal, reorganisasi lempeng, dan kenaikan permukaan air laut- sangat lambat, sebuah siklus pasang surut bencana selama 27,5 juta tahun.

Dan menurut peneliti, kita masih memiliki waktu 20 juta tahun lagi sebelum ‘detak jantung’ berikutnya.

Baca Juga

“Banyak ahli geologi percaya bahwa peristiwa geologi terjadi secara acak dari waktu ke waktu. Tetapi penelitian kami memberikan bukti statistik untuk siklus yang sama, yang menunjukkan bahwa peristiwa geologi ini berkorelasi dan tidak acak,” kata Michael Rampino, ahli geologi New York University dan penulis utama studi tersebut, seperti dilansir Science Alert, Senin (20/11/2023).

Tim peneliti melakukan analisis terhadap 89 peristiwa geologi yang telah dipahami dengan baik dari 260 juta tahun terakhir. Selama waktu itu, ada beberapa masa yang sulit, dengan lebih dari 8 peristiwa yang mengubah dunia mengelompok dalam rentang waktu yang kecil secara geologis membentuk ‘denyut nadi’ bencana.

 

"Peristiwa-peristiwa ini termasuk masa kepunahan laut dan non-laut, peristiwa anoksik samudera besar, letusan basal banjir benua, fluktuasi permukaan laut, denyut global magmatisme intraplate, dan masa-masa perubahan tingkat penyebaran dasar laut dan reorganisasi lempeng. Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa peristiwa geologi global umumnya berkorelasi, dan tampaknya terjadi dalam siklus 27,5 juta tahun," kata Rampino.

Para ahli geologi telah menyelidiki siklus potensial dalam peristiwa geologi untuk waktu yang lama. Pada tahun 1920-an dan 30-an, para ilmuwan pada masa itu berpendapat bahwa catatan geologi memiliki siklus 30 juta tahun, sementara pada tahun 1980-an dan 90-an, para peneliti menggunakan peristiwa geologi dengan penanggalan terbaik pada saat itu untuk memberikan rentang panjang antara 26,2 hingga 30,6 juta tahun.

Sekarang, para peneliti yakin bahwa waktu yang tepat adalah 27,5 juta tahun. Sebuah studi yang diterbitkan pada akhir tahun 2020 oleh penulis yang sama menunjukkan bahwa angka 27,5 juta tahun ini adalah saat kepunahan massal juga terjadi.

"Makalah ini cukup bagus, tapi sebenarnya menurut saya makalah yang lebih baik tentang fenomena ini adalah [makalah tahun 2018 oleh] Muller dan Dutkiewicz," kata ahli geologi tektonik Alan Collins dari University of Adelaide, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada ScienceAlert.

Makalah tahun 2018 yang ditulis oleh dua peneliti di University of Sydney, mengamati siklus karbon dan lempeng tektonik Bumi, dan juga sampai pada kesimpulan bahwa siklus tersebut berlangsung sekitar 26 juta tahun. Collins menjelaskan bahwa dalam penelitian terbaru ini, banyak peristiwa yang diamati tim bersifat kausal. Artinya satu peristiwa menyebabkan peristiwa lain secara langsung, sehingga beberapa dari 89 peristiwa tersebut saling berkaitan: misalnya, peristiwa anoksik yang menyebabkan kepunahan laut.

"Karena itu, siklus 26-30 juta tahun ini tampaknya nyata dan terjadi dalam jangka waktu yang lebih lama - juga tidak jelas apa penyebabnya,” jelas dia.

Penelitian lain dari Rampino dan timnya menunjukkan bahwa tabrakan komet bisa jadi penyebabnya, bahkan seorang peneliti antariksa menyarankan Planet Sembilan sebagai penyebabnya. Tapi, jika Bumi benar-benar memiliki 'detak jantung' geologis, itu mungkin disebabkan oleh sesuatu yang lebih dekat dari Bumi.

"Denyut siklus tektonik dan perubahan iklim ini mungkin merupakan hasil dari proses geofisika yang berkaitan dengan dinamika lempeng tektonik dan bulu mantel, atau bisa juga disebabkan oleh siklus astronomi yang berkaitan dengan gerakan Bumi di Tata Surya dan Galaksi," tulis tim peneliti dalam penelitian mereka.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement