Selasa 28 Nov 2023 02:23 WIB

Bakteri Mungkin Jadi Bagian dari Revolusi Mobil Listrik 

Bakteri hasil rekayasa genetika bisa menghasilkan reaksi biologis alami.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Gita Amanda
Mobil listrik (ilustrasi). Sebuah penemuan baru-baru ini mengungkap keterkaitan antara bakteri dan masa depan teknologi EV.
Foto: www.pixabay.com
Mobil listrik (ilustrasi). Sebuah penemuan baru-baru ini mengungkap keterkaitan antara bakteri dan masa depan teknologi EV.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meskipun ada banyak kemajuan dalam teknologi baterai kendaraan listrik (EV), hal ini masih menjadi perdebatan besar terutama ihwal jejak karbon yang dihasilkan. Selain itu, kecepatan pengisian daya yang lamban menjadi salah satu keterbatasan utama yang harus dihadapi oleh banyak pemilik EV.

Dari hybrid hingga mesin bertenaga hidrogen, tidak heran jika para ilmuwan terus mencari cara baru untuk meningkatkan desain mesin yang ramah lingkungan, terutama baterai. Tak disangka, sebuah penemuan baru-baru ini mengungkap keterkaitan antara bakteri dan masa depan teknologi EV.

Baca Juga

Pada November 2023, Institution of Mechanical Engineers membagikan bagaimana tim ilmuwan bioteknologi berkelanjutan University of Edinburgh, yang dipimpin oleh Profesor Louise Horsfall, mengeksplorasi penggunaan rekayasa bakteri untuk mendaur ulang logam berharga dari baterai EV lithium-ion. 

Proses daur ulang berbasis bio (bio-based) ini berbagi bahwa bakteri hasil rekayasa genetika dari Edinburgh Genome Foundry, ditambahkan ke dalam fermentor untuk lindi baterai untuk menghasilkan reaksi biologis alami. Setelah itu, dikatakan bahwa larutan tersebut akan menghasilkan partikel senyawa logam berukuran nano, yang dapat disaring dan dipulihkan.

 

Hingga artikel ini ditulis, para peneliti masih melakukan pengujian pada baterai Nissan Leaf EV yang telah digunakan sebelumnya. Jika berhasil, inilah arti penemuan mereka bagi industri mobil listrik secara keseluruhan, demikian seperti dilansir Slashgear, Ahad (27/11/2023).

Sebelumnya, para ahli juga menekankan daur ulang baterai dapat mengubah masa depan mobil listrik. Menurut EPEC, lithium-ion adalah jenis bahan kimia baterai yang paling mahal untuk diproduksi.

Meskipun demikian, lithium-ion masih merupakan jenis baterai utama yang digunakan untuk kendaraan listrik. Clean Energy Institute mengatakan bahwa baterai lithium-ion memiliki potensi tertinggi untuk kendaraan listrik karena kepadatan energinya yang tinggi dan masa pakainya yang relatif lama.

Pada tahun 2016, sebuah penelitian dari Argonne National Laboratory mengklaim bahwa proses pembuatan dan akhir masa pakai baterai EV memiliki jejak karbon yang lebih tinggi dibandingkan dengan proses pembuatan dan akhir masa pakai gas counterparts. Melalui daur ulang logam langka yang efisien, produsen mobil listrik dapat menutup kekurangan di antara keduanya, menjadikannya bagian terakhir dari teka-teki keberlanjutan mobil listrik.

Belakangan ini, ada terobosan lain dalam bidang daur ulang baterai EV. Namun, masih ada jalan panjang yang harus ditempuh dalam hal mengambil logam dari limbah elektronik di seluruh kategori, bukan hanya kendaraan listrik. Selain itu, dengan mengurangi ketergantungannya pada pertambangan, manufaktur EV juga dapat menjauhkan diri dari berbagai praktik bermasalah yang melanda industri pertambangan, seperti pelanggaran hak asasi manusia dan dampak lingkungan.

Dengan hingga 40 persen dari biaya EV disebabkan oleh baterainya dan penyebab utama di balik harganya yang mahal, mengurangi biaya logam mulia juga berpotensi membuat EV lebih terjangkau bagi kebanyakan orang. Karena biaya adalah penghalang umum yang membuat orang tidak membeli mobil listrik, hal ini dapat berarti tingkat adopsi yang lebih cepat dan keberadaan mobil listrik di mana-mana di jalan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement