Selasa 20 Feb 2024 20:20 WIB

Dana Adaptasi Iklim untuk Sektor Kesehatan Dinilai Masih Minim

Dunia butuh aliran dana besar untuk mengatasi dampak perubahan iklim.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Dunia membutuhkan aliran dana yang sangat besar untuk mengubah kondisi bumi menjadi lebih baik.
Foto: Pixabay
Dunia membutuhkan aliran dana yang sangat besar untuk mengubah kondisi bumi menjadi lebih baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Udara yang bersih dan sehat dapat menyelamatkan jutaan nyawa setiap tahunnya. Kondisi ideal ini dapat terwujud jika revolusi industri didukung oleh energi terbarukan dan restorasi alam.

Namun untuk mencapai hal tersebut, dunia membutuhkan aliran dana yang sangat besar mencapai 2,4 triliun dolar AS per tahun. Bank-bank pembangunan multilateral juga perlu meningkatkan strategi dan menunjukkan komitmen mereka untuk tujuan tersebut.

Baca Juga

Tidak diragukan lagi bahwa polusi udara adalah pembunuh. Para peneliti memperkirakan, secara global lebih dari 5 juta orang meninggal setiap tahun karena polusi udara dari penggunaan bahan bakar fosil. Mirisnya, hanya 1 persen dari dana pembangunan yang digunakan untuk mengatasi kualitas udara selama 2015 hingga 2021, menurut Clean Air Fund.

Seluruh sektor kesehatan masyarakat hanya mendapatkan sebagian kecil dari anggaran pendanaan adaptasi: kurang dari 5 persen atau sekitar 1,4 miliar dolar AS dalam kurun waktu 10 tahun hingga 2019. Padahal, dampak kesehatan akibat krisis iklim sangatlah mahal. Para peneliti di Amerika Serikat memperkirakan bahwa 10 kejadian di tahun 2012 (termasuk kebakaran hutan dan wabah penyakit) menelan biaya sekitar 10 miliar dolar AS melalui kematian, rawat inap di rumah sakit, dan kunjungan ke unit gawat darurat.

 

Dalam laporan Adaptation Gap terbaru, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) memperkirakan, setiap tahunnya diperlukan 11 miliar dolar AS untuk mengatasi kematian terkait gelombang panas serta peningkatan wabah penyakit seperti malaria dan demam berdarah. Namun, hingga saat ini, mitigasi menjadi fokus aksi iklim, bukan adaptasi.

Selain sebagai bidang yang lebih matang, mitigasi juga hanya memiliki satu metrik (emisi karbon dioksida) yang dapat digunakan untuk memobilisasi modal, demikian menurut pendiri sekaligus kepala eksekutif Climate Resilience for All, Kathy Baughman-Macleod.

“Dalam bidang adaptasi yang terfragmentasi dan tidak koheren, di satu sisi Anda akan memiliki investor, namun di sisi lain akan terjadi kerugian serta kerusakan. Di tengah-tengahnya, ada keuangan campuran, struktur obligasi, asuransi sebagai produk, asuransi sebagai pengurangan risiko, dan pembiayaan risiko bencana. Lalu Anda memasukkan isu-isu tersebut ke dalamnya: pangan, air, kesehatan, tenaga kerja, rantai pasokan - semua hal ini berada dalam spektrum adaptasi,” kata Baughman-Macleod dilansir Reuters, Selasa (20/2/2024).

“Jika kita beradaptasi, kita akan lebih siap untuk bertahan dan pulih dari guncangan dan tekanan yang disebabkan oleh iklim. Jika Anda mengurangi risiko-risiko tersebut, Anda menghemat uang. Jadi, bagaimana Anda menghasilkan uang dengan menghemat uang?” tambah Baughman-Macleod.

Pada konferensi COP28 di Dubai tahun lalu, dana sebesar 1 miliar dolar AS dikucurkan untuk kesehatan. Lantas apakah itu akan menjadi titik balik? Baughman-Macleod mengatakan bahwa jangka waktu pelaksanaannya belum jelas, atau berapa banyak yang akan diberikan dalam bentuk hibah dan pinjaman. Selain itu, setidaknya sebagian dari komitmen tersebut telah dijanjikan pada awal tahun ini.

Ia menambahkan, ada lebih banyak minat di bidang kesehatan dari berbagai negara dan penyandang dana sejak peluncuran Aliansi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Aksi Transformatif untuk Iklim dan Kesehatan (ATACH). Aliansi ini dibentuk setelah COP26 untuk mendukung negara-negara dalam mengembangkan sistem kesehatan berkelanjutan yang tahan terhadap iklim dan rendah karbon, termasuk melalui pertukaran keahlian dan bukti intervensi yang berhasil dan hemat biaya.

Pada COP28, Green Climate Fund meluncurkan kemitraan dengan program Pembangunan PBB (UNDP) dan WHO, dengan komitmen gabungan sebesar 3 juta dolar AS. Kemitraan ini diharapkan dapat meningkatkan modal awal sebesar 122 juta dolar AS dari modal swasta dan publik untuk membantu negara-negara mengimplementasikan komitmen kesehatan mereka dan membangun kapasitas, memberikan efek riak jangka panjang pada sistem kesehatan.

Mendasari komitmen keuangan di COP dapat menjadi prinsip-prinsip panduan, yang membuka lembaran baru untuk membiayai solusi iklim dan kesehatan. Ironisnya, prinsip-prinsip tersebut hanya mengisyaratkan secara miring tentang perlunya beralih dari subsidi fosil.

Baughman-Macleod mengatakan bahwa prinsip-prinsip tersebut menyediakan platform bagi berbagai lembaga keuangan untuk berkolaborasi secara efektif dan menghindari duplikasi upaya.

"Saya rasa prinsip-prinsip ini telah mengirimkan sinyal transformatif dari dunia pembiayaan kepada negara-negara bahwa kita harus bersatu. Sejauh ini, pembiayaan terutama di bidang iklim dan kesehatan, masih berjalan sendiri-sendiri," jelas Baughman-Macleod.

Menurut dia, kesadaran komunitas medis dan perusahaan layanan kesehatan dapat membantu mendorong investasi. “Saya pikir ada peningkatan pemahaman di kalangan dewan direksi dan tingkat eksekutif senior perusahaan kesehatan, bahwa iklim berdampak pada bisnis mereka, klien mereka dan keuntungan mereka,” kata Baughman-Macleod.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement