Selasa 05 Mar 2024 13:25 WIB

Inggris dan Wales Catat Rekor Februari Terpanas di 2024

Inggris secara keseluruhan alami suhu terpanas kedua yang pernah ada.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Inggris dan Wales mengalami bulan Februari terpanas sepanjang sejarah tahun ini.
Foto: www.freepik.com
Inggris dan Wales mengalami bulan Februari terpanas sepanjang sejarah tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Inggris dan Wales mengalami bulan Februari terpanas sepanjang sejarah tahun ini, demikian ungkap Met Office. Suhu rata-rata di Inggris adalah 7,5 derajat Celcius, dan di Wales suhu rata-ratanya mencapai 6,9 derajat Celcius. Inggris secara keseluruhan mengalami suhu terpanas kedua yang pernah tercatat pada Februari.

Para petani mengatakan bahwa mereka kehilangan hasil panen karena banjir, sementara berkurangnya embun beku mengganggu pertumbuhan pohon-pohon seperti apel dan pir. Statistik sementara ini sejalan dengan proyeksi jangka panjang musim dingin yang lebih hangat dan lebih basah akibat perubahan iklim.

Baca Juga

Suhu rata-rata di Inggris secara keseluruhan pada bulan Februari adalah 6,3 derajat Celcius. Angka tersebut masih di bawah angka Februari 1998, yaitu 6,8 derajat Celcius. Namun, sebagai indikator yang jelas tentang dampak perubahan iklim baru-baru ini, empat dari 10 Februari terpanas di Inggris sejak tahun 1884 terjadi dalam enam tahun terakhir - 2024, 2023, 2022, dan 2019.

Met Office mengumpulkan data cuaca setiap hari. Bahkan sebelum bulan Februari berakhir, dan menunjukkan bahwa beberapa wilayah di selatan Wales, Midlands dan Lincolnshire telah mengalami curah hujan lebih dari dua setengah kali lipat curah hujan normal di bulan Februari.

 

Serikat Petani Nasional (NFU) mengatakan bahwa beberapa lahan pertanian di Lincolnshire masih terendam air dan telah terjadi sejak bulan Oktober.

"Hujan turun begitu banyak selama berhari-hari sehingga levelnya semakin tinggi. Ini terjadi di akhir musim dingin yang basah secara keseluruhan. Setelah Desember dan Januari, kita sudah mendapatkan 90 persen curah hujan musim dingin," kata ahli meteorologi Met Office, Annie Shuttleworth, seperti dilansir BBC, Selasa (5/3/2024).

Angka-angka sementara dari Met Office menunjukkan bahwa ini adalah musim dingin terbasah kedelapan yang tercatat di Inggris secara keseluruhan.

Sebagian dari hujan tersebut berasal dari badai. Ada enam badai yang dinamai badai pada musim dingin ini, yang dihasilkan oleh jet stream yang kuat - aliran angin yang tinggi di atmosfer. Banyak dari badai-badai tersebut mengarah ke bagian selatan Inggris, sehingga bagian tengah dan selatan menjadi sangat basah.

Musim dingin ini juga merupakan musim dingin yang sejuk secara keseluruhan dengan suhu terendah terjadi pada pertengahan Januari.

“Musim dingin kali ini terkenal karena tidak terlalu banyak musim dingin. Hal ini terlihat dari jumlah hari yang sangat dingin selama winter. Ini mungkin akan menjadi salah satu musim dingin yang paling tidak membeku dalam catatan sejarah kita,” kata ilmuwan iklim Met Office, Dr Mark McCarthy.

Dan ini sesuai dengan tren jangka panjang. Dalam 50 atau 60 tahun terakhir, iklim dunia telah menghangat sebesar 1 derajat Celcius. "Jika kita berbicara tentang embun beku. Pemanasan 1 derajat Celcius itu setara dengan berkurangnya embun beku sekitar tiga minggu sepanjang tahun," kata Dr McCarthy.

Cumbria dan Edinburgh sekarang mengalami jumlah embun beku yang sama dalam satu tahun seperti yang terjadi di Sussex dan Kent 50 tahun yang lalu. Lebih sedikit embun beku bukanlah kabar baik bagi beberapa tanaman, misalnya, dan bahkan bisa berdampak pada makanan yang kita makan.

Joe Richomme, kepala kitchen garden di Kew Gardens, mengatakan bahwa embun beku adalah bagian penting dari siklus pertumbuhan pohon apel terutama pada varietas tradisional, yang membutuhkan lebih banyak waktu dingin - waktu di mana suhu udara berada di antara nol dan enam derajat.

"Jika pohon apel tidak mendapatkan cukup waktu dingin, mereka dapat menghasilkan lebih sedikit tunas buah, yang nantinya akan menghasilkan lebih sedikit buah, atau bahkan mungkin tidak ada buah sama sekali,” kata Richomme.

Beberapa jenis yang paling sering dijual seperti Gala dan Jazz telah dikembangbiakkan agar tidak membutuhkan waktu pendinginan yang lama. Tetapi beberapa jenis tradisional Inggris berisiko menghilang dari kebun.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement