Kamis 18 Apr 2024 20:12 WIB

BMKG: Siaran Radio Penting untuk Kurangi Risiko Bencana Alam

Siaran radio di Indonesia bisa dioptimalkan untuk mitigasi bencana.

Siaran radio berperan penting dalam mengurangi risiko bencana alam di Indonesia.
Foto: pixabay
Siaran radio berperan penting dalam mengurangi risiko bencana alam di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Daryono mengatakan siaran radio berperan penting dalam mengurangi risiko bencana alam di Indonesia.

Dalam sebuah diskusi tentang peran radio di Jakarta, Kamis (18/4/2024), Daryono mengatakan siaran radio di Indonesia harus dapat lebih dioptimalkan untuk dapat memitigasi bencana alam, seperti dengan mengolaborasikan siaran radio dengan sistem peringatan dini atau early warning system yang sudah dikembangkan oleh BMKG.

Baca Juga

"Tidak hanya sebagai sarana hiburan dan sumber informasi, tetapi mampu memiliki sebuah pelayanan lebih beraneka ragam lagi seperti dalam mitigasi besar dan pengurangan risiko bencana," katanya.

Daryono mengungkapkan adanya korban jiwa dan materi dalam suatu bencana alam dapat dimitigasi, jika radio bisa berfungsi sebagai media yang menyiarkan informasi dan edukasi soal mitigasi bencana kepada masyarakat (end user).

Terlebih, masih terdapat sejumlah wilayah di Indonesia yang belum dapat terjangkau sinyal internet atau televisi, dan hanya mengandalkan radio sebagai salah satu sumber informasi terpercaya.

Ia menyebut selama ini terdapat sejumlah kendala dalam menyampaikan informasi peringatan dini, di mana pada beberapa lokasi, informasi peringatan dini hanya sampai pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), dikarenakan terbatasnya sarana dan prasarana.

"Kita memiliki informasi peringatan cuaca ekstrem ya, akan ada badai, ada hujan deras yang bakal memicu banjir dan longsor (dalam waktu) satu hingga enam jam ke depan. Ini sangat sulit sekali kalau kita sampaikan kepada stakeholder, BPBD misalnya ya, waktu yang singkat ini tidak bisa mereka tangani untuk sampai kepada pihak-pihak yang akan terpapar," jelasnya.

Untuk itu, Daryono menekankan adanya siaran radio yang lebih optimal dapat menjadi upaya mitigasi bencana di Indonesia, sehingga kerusakan dan kerugian jiwa dan materi dapat berkurang.

Salah satunya, kata dia, melalui siaran Lembaga Penyiaran Publik Radio Republik Indonesia (LPP RRI) yang siarannya mampu menjangkau hingga daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T).

Menurutnya, RRI memiliki jangkauan yang luas dalam memberikan informasi kebencanaan yang dapat diinformasikan melalui berita sela atau breaking news kapan saja.

"Jadi, bagaimana upaya untuk penyelamatan daerah yang berpotensi bencana itu bisa melibatkan RRI, karena lembaga-lembaga terkait dengan Safe and Rescue itu memiliki peran, karena mereka berhubungan dengan radio," tutur Daryono.

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement