Sabtu 16 Dec 2023 06:24 WIB

Konsisten Dukung Transisi Energi Berkelanjutan, Perusahaan Ini Raih Penghargaan

Pengembangan sumber energi berbasis energi baru terbarukan terus dilakukan.

MMS Group Indonesia (MMSGI) meraih penghargaan yang diberikan kepada perusahaan yang telah berkontribusi secara signifikan dalam transisi energi yang berkelanjutan.
Foto: MMSGI
MMS Group Indonesia (MMSGI) meraih penghargaan yang diberikan kepada perusahaan yang telah berkontribusi secara signifikan dalam transisi energi yang berkelanjutan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA---MMS Group Indonesia (MMSGI) meraih penghargaan “EcoVisionary Award: Outstanding Contributions to Energy Transition Excellence” dari CNBC Indonesia. Penghargaan ini diberikan kepada perusahaan yang telah berkontribusi secara signifikan dalam transisi energi yang berkelanjutan.

MMSGI dinilai telah menunjukkan konsistensi yang tinggi dalam merealisasikan just and orderly transition di sektor energi dalam rangka mendukung Indonesia Net Zero Emission (NZE) 2060. 

Baca Juga

Komitmen MMSGI dalam transisi energi semakin nyata pada 2020 di mana sub-holding MMS Solution dibentuk khusus untuk menaungi bisnis energi berkelanjutan.

Perusahaan memiliki berbagai proyek, baik yang telah beroperasi maupun dalam tahap pengembangan seperti pengembangan sumber energi berbasis energi baru terbarukan, proyek hilirisasi mineral untuk memberi nilai tambah dan menguatkan industri baterai listrik, serta ketahanan pangan.

 

Tidak hanya itu, salah satu proyek energi baru terbarukan (EBT) yang telah beroperasi milik MMSGI adalah pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) berkapasitas 1,3 MW untuk fasilitas kantor dan terminal batu bara di Pelabuhan Loa Kulu Coal Terminal (LKCT). PLTS ini telah beroperasi sejak 2022 dan menghasilkan listrik untuk kegiatan operasional kantor PT Multi Harapan Utama (anak usaha MMSGI).

Selain itu, MMSGI juga tengah merencanakan proyek pengembangan PLTS lainnya dengan total kapasitas sebesar 120 MW dengan memanfaatkan lahan pascatambang. Anak usaha MMSGI dan PLN telah menandatangani Memorandum of Understanding (MOU) pada April 2023 lalu dan saat ini dalam proses studi kelayakan.

Hal ini bukan hanya mencerminkan komitmen MMSGI terhadap sumber energi bersih, tetapi juga menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mengintegrasikan inovasi solusi berkelanjutan dalam kegiatan operasionalnya.

MMSGI memainkan peran proaktif dalam mendukung target-target global maupun nasional untuk memitigasi dampak perubahan iklim.

Adapun perusahaan berencana untuk mengembangkan praktik-praktik ini di area seluas 90-100 hektar dalam dua tahun mendatang di Sumatera Selatan. “Hal ini merupakan rangkaian usaha kami yang terus konsisten dalam melaksanakan diversifikasi bisnis berkelanjutan untuk mewujudkan just and orderly energy transition di Indonesia. Setelah memformulasikan strategi tahun lalu, kami telah berprogres dengan menerapkan strategi tersebut tahun ini sebagai upaya MMSGI untuk mendukung Indonesia NZE 2060,” ujar Sendy Greti, CEO MMS Group Indonesia, dalam siaran pers, Sabtu (16/12/2023).

Saat ini MMSGI melalui anak usahanya, Mitra Murni Perkasa (MMP), tengah mengembangkan smelter kelas 1 dengan produk nickel matte sebagai bentuk dukungan terhadap pengembangan hilirisasi mineral dan ekosistem industri baterai di Indonesia. Proyek ini diperkirakan akan beroperasi pada tahun 2025.

Smelter MMP memiliki beberapa inovasi untuk mengurangi jejak karbon proyek secara keseluruhan. Smelter nikel MMP memanfaatkan ketersediaan ekses listrik PLN di Kalimantan Timur alih-alih membangun pembangkit listrik berbahan bakar fosil yang baru. Selain itu, smelter nikel MMP menggunakan metode transportasi dengan bahan bakar yang efisien dalam pengiriman bahan baku. Smelter nikel MMP juga direncanakan menggunakan campuran listrik terbarukan, yang terdiri dari PLN dan PLTS 20 MW.

 

sumber : Siaran pers
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement