Selasa 30 Jan 2024 17:55 WIB

Kapal Pesiar Terbesar di Dunia 'Icon of the Seas' Ramah Lingkungan?

Icon of The Seas beroperasi menggunakan tenaga gas alam cair (LNG).

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Icon of the Sea, kapal pesiar terbesar di dunia.
Foto: Dok royalcaribbeanpresscenter
Icon of the Sea, kapal pesiar terbesar di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapal pesiar terbesar di dunia, 'Icon of the Seas', telah memulai pelayaran perdananya pada 27 Januari. Icon of the Seas memiliki ukuran yang lebih panjang dari tinggi Menara Eiffel dengan 20 dek.

Terdapat tujuh kolam renang termasuk kolam renang terbesar di laut, serta taman air dengan enam seluncuran air. Kapal ini juga memiliki lebih dari 40 bar dan restoran yang tersebar di berbagai penjuru kapal.

Baca Juga

Lima kali lebih besar dari Titanic, kapal ini memiliki kapasitas maksimum 7.600 penumpang dan lebih dari 2.000 kru. Pelayaran pertama kapal ini telah terjual habis dan perjalanan di sisa tahun 2024 dengan cepat terisi penuh. Kapal ini merupakan salah satu dari 14 kapal pesiar baru yang akan berlayar tahun ini.

Dilansir dari Euronews, Selasa (30/1/2024), dengan fitur-fitur seperti mesin bertenaga gas alam cair (LNG), panas dari mesin yang digunakan untuk menghangatkan air, dan kemampuan untuk menyambungkan ke pasokan listrik di pelabuhan, perusahaan mengklaim Icon of the Seas akan menjadi kapal Royal Caribbean yang paling ramah lingkungan hingga saat ini.

 

Namun demikian beberapa pihak mengkhawatirkan konsekuensi lingkungan dari kapal tersebut. Lantas bagaimana dampak kapal pesiar yang besar seperti Icon of the Seas terhadap lingkungan?

Peluncuran Icon of the Seas dilakukan ketika banyak negara Eropa menindak kapal pesiar dengan peraturan baru yang ditujukan untuk menargetkan polusi di pelabuhan. Peraturan baru yang ketat di Norwegia akan berarti bahwa hanya kapal yang menggunakan bahan bakar alternatif yang dapat berlabuh di pelabuhan negara tersebut mulai tahun 2026. Pemerintah berusaha mengurangi polusi di fyord-fyordnya yang indah yang disebabkan oleh diesel laut yang digunakan oleh banyak kapal pesiar.

Espen Barth Eide, Menteri Luar Negeri Norwegia, mengatakan kepada DW bahwa kapal pesiar menghasilkan emisi tertinggi di dunia per penumpang dan kilometer perjalanan.

Tingkat emisi karbon dari kapal pesiar pada umumnya sekitar 250 gram CO2 per kilo meter penumpang, menurut perkiraan International Council on Clean Transportation (ICCT). Dengan menggunakan metodologi yang sama, intensitas karbon dari penerbangan jarak pendek adalah sekitar 110 gram CO2 per kilometer penumpang.

ICCT menghitung emisi untuk perjalanan lima malam sejauh 2.000 kilometer di Amerika Serikat dengan menggunakan kapal pesiar yang paling efisien dan membandingkannya dengan penerbangan pulang-pergi (PP) dan menginap di hotel dengan durasi yang sama.

Individu yang menaiki kapal pesiar akan menghasilkan sekitar dua kali lipat jumlah total gas rumah kaca dibandingkan dengan individu yang naik pesawat terbang, demikian hasil penelitian tersebut. Perhitungan ini tanpa mempertimbangkan jumlah orang yang terbang untuk mencapai pelabuhan keberangkatan mereka.

Kapal-kapal pesiar terbaru semakin banyak menggunakan bahan bakar gas alam cair (LNG) dengan tujuan mengurangi emisi karbon. Pembakaran LNG melepaskan lebih sedikit nitro oksida, sulfur oksida, dan polusi partikulat dibandingkan bahan bakar tradisional. Dengan sekitar 25 persen lebih sedikit karbon dioksida, operator kapal pesiar mengklaim bahwa LNG adalah alternatif yang ramah iklim.

Icon of the Seas hanyalah salah satu dari sejumlah kapal baru dengan mesin bahan bakar ganda yang dapat menggunakan diesel laut dan LNG. Kapal ini adalah kapal pertama operator Royal Caribbean yang ditenagai oleh bahan bakar ini.

Namun, ada kekhawatiran tentang potensi kebocoran metana dari jenis mesin yang digunakan kapal-kapal pesiar ini. Gas rumah kaca yang sangat kuat ini memiliki dampak iklim lebih dari 80 kali lebih besar daripada CO2 selama 20 tahun.

Meskipun kapal yang menggunakan LNG mungkin mengeluarkan lebih sedikit karbon dioksida daripada bahan bakar laut tradisional, kapal-kapal tersebut sering kali gagal membakar semua gas tak terlihat ini. Hampir 80 persen kapal yang membakar LNG menggunakan jenis mesin yang melepaskan 3,1 persen bahan bakarnya ke atmosfer, menurut Transport & Environment.

Penelitian dari lembaga nirlaba yang berbasis di Brussels tersebut menyatakan bahwa hal ini dapat berakibat lebih buruk bagi iklim dalam jangka pendek dibandingkan dengan pembakaran bahan bakar tradisional.

Royal Caribbean mengatakan bahwa LNG merupakan alternatif yang paling memungkinkan ketika Icon of the Seas dirancang 10 tahun yang lalu. Tahun depan, perusahaan ini bersiap untuk meluncurkan Celebrity Xcel - kapal berkapasitas 3.248 penumpang dengan mesin tiga bahan bakar yang juga dapat menggunakan metanol. Dan perusahaan ini mengklaim bahwa mereka telah membangun Icon of the Seas agar dapat beradaptasi dengan sumber bahan bakar lain seperti metanol di masa depan.

Industri maritim melihat ini sebagai salah satu bahan bakar alternatif yang paling menjanjikan dalam waktu dekat. Meskipun kapal-kapal yang lebih baru dengan mesin yang lebih sedikit bocor dan solusi yang berpikiran maju sedang dalam proses pengembangan, rata-rata kapal pesiar yang saat ini berlayar di lautan dunia sudah berusia lebih dari 22 tahun.

Kelompok-kelompok lingkungan berpendapat bahwa banyak dari kapal yang sedang dibangun saat ini kemungkinan besar masih akan beroperasi pada tahun 2050 ketika Organisasi Maritim Internasional (IMO) bertujuan untuk mencapai target net zero emission.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement