Selasa 06 Feb 2024 14:54 WIB

Forest City di Johor Malaysia Justru Dijuluki 'Kota Hantu', Kok Bisa?

Forest City Johor Malaysia memiliki nuansa menakutkan dan ditinggalkan penghuninya.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Forest City, yang terletak di Johor, ujung selatan Malaysia, yang disebut-sebut sebagai kota metropolitan yang ramah lingkungan, kini telah berubah menjadi 'kota hantu'.
Foto: www.freepik.com
Forest City, yang terletak di Johor, ujung selatan Malaysia, yang disebut-sebut sebagai kota metropolitan yang ramah lingkungan, kini telah berubah menjadi 'kota hantu'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Forest City, yang terletak di Johor, ujung selatan Malaysia, yang disebut-sebut sebagai kota metropolitan yang ramah lingkungan, kini telah berubah menjadi “kota hantu”. Kawasan ini sekarang memiliki nuansa yang menakutkan sehingga tak banyak orang yang mau datang kembali. 

Dibangun tahun 2016 sebagai bagian dari Belt and Road Initiative China, upaya infrastruktur global senilai 100 miliar dolar AS yang substansial, kota ini adalah proyek unggulan oleh Country Garden, pengembang properti terbesar di China.

Baca Juga

Di antara penghuni awal adalah seorang insinyur IT yang menyewa apartemen satu kamar tidur dengan pemandangan laut di tower block. Namun, apa yang tampak seperti relokasi yang menjanjikan dengan cepat berubah menjadi pengalaman mimpi buruk, mendorong keinginannya untuk pergi hanya dalam waktu enam bulan.

Menggambarkan kota itu sebagai 'kota hantu', ia mengungkapkan keinginannya untuk melarikan diri dari tempat ini, terlepas dari kerugian finansial apapun. Dia lebih lanjut menekankan suasana yang meresahkan dan sepi dari tempat ini, yang merupakan salah satu alasan yang memaksanya untuk pergi.

 

Terlepas dari optimisme Country Garden mengenai penyelesaian proyek tersebut, kenyataannya bertolak belakang dengan narasi pemasarannya yang ambisius.

Awalnya, kawasan ini dikembangkan untuk menampung hampir satu juta orang. Namun kemajuan Forest City berjalan lambat, dengan hanya 15 persen yang dilaporkan selesai delapan tahun, sementara perkiraan menunjukkan tingkat hunian hanya satu persen.

Kesenjangan antara utopia perkotaan yang dibayangkan dan aktualitas Forest City menjadi semakin nyata. Dibangun di pulau reklamasi, terisolasi dari kota besar terdekat, demikian seperti dilansir Times of India, Selasa (6/2/2024).

Jauh dari citra yang dipasarkan, Forest City dikritik karena letaknya yang terpencil, sehingga mendapat julukan seperti ‘menyeramkan’ dan minim tempat rekreasi. Tepi pantai yang direklamasi kini memiliki tanda peringatan tentang buaya, kemudian terdapat taman bermain anak-anak yang sepi dan mobil-mobil antik yang ditinggalkan. Pusat perbelanjaan yang dulunya berkembang pesat, kini tinggal bayang-bayang kejayaannya, menampung toko-toko yang tutup dan lokasi konstruksi yang kosong.

Di tengah kesunyian ini, kereta anak-anak yang kosong menggemakan kehampaan mall yang mencekam. Berdekatan dengan mal yang sudah tua dan sebagian sudah terisi, ruang pamer Country Garden menampilkan model masa depan kota yang diimpikan, disertai dengan tanda yang menyatakan Forest City sebagai tempat ‘Di mana Kebahagiaan Tidak Pernah Berakhir’, meskipun terdapat tantangan yang nyata.

Namun, status duty-free tetap menjadi daya tarik yang menarik bagi beberapa orang, menyoroti paradoks di dalam lanskap yang sepi - sebuah pengingat tegas tentang janji-janji yang tidak terpenuhi dan impian yang tidak terwujud yang menyelimuti Forest City dalam aura pengabaian.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement