Kamis 15 Feb 2024 16:15 WIB

BRIN Gagas Pengolahan Limbah Tahu Menjadi Biogas    

Limbah tahu berbahaya karena dapat merusak kualitas air sungai.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Gita Amanda
BRIN memiliki gagasan untuk mengubah limbah tahu menjadi biogas. (ilustrasi)
Foto: tangkapan layar/Antara
BRIN memiliki gagasan untuk mengubah limbah tahu menjadi biogas. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Industri tahu merupakan salah satu industri yang menghasilkan limbah organik berupa limbah padat dan limbah cair. Limbah padat berasal dari proses penyaringan dan penggumpalan, sedangkan limbah cair dihasilkan dari proses pencucian, perebusan, pemadatan, hingga pencetakan tahu yang membuat volume limbah cair menjadi lebih tinggi.

Limbah cair tahu mempunyai bau busuk yang menyengat. Kondisi ini membuat limbah tahu berbahaya karena dapat merusak kualitas air sungai serta mengganggu warga sekitar.

Baca Juga

Untuk mengatasi pencemaran lingkungan ini, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Pusat Riset Lingkungan dan Teknologi Bersih (PRLTB) melakukan penelitian terkait limbah dan pencemaran limbah, dan memiliki gagasan untuk mengubah limbah tahu menjadi biogas.

Hal tersebut memunculkan inisiatif untuk memberikan solusi alternatif pengolahan limbah tahu secara anaerobic yang mampu menghasilkan energi alternatif berupa biogas. Dusun Giriharja Kabupaten Bandung Jawa Barat dipilih sebagai tempat penelitian, karena dukungan yang tinggi dari masyarakat setempat yang berprofesi sebagai penghasil tahu.

 

“Sebenarnya tujuan utama kita yaitu mengolah limbah tersebut agar layak buang. Kemudian melihat respon masyarakat setempat untuk mendukung dengan menyediakan lahan, dan sekaligus ikut aktif berperan dalam pengelolaan IPAL (Instalasi Pengelolaan Air Limbah),” kata Peneliti RLTB BRIN Neni Sintawardani dalam keterangan tertulisnya, dikutip Kamis (15/2/2024).

Neni menjelaskan, pengolahan limbah cair tahu dilakukan dengan mekanisme anaerobik. Limbah diproses dengan mekanisme anaerobik agar mikroba tidak bisa hidup bila ada udara sehingga harus tertutup. Limbah tahu yang punya kandungan organik tinggi akan diuraikan oleh mikroba menjadi metana dan karbondioksida atau yang dikenal sebagai energi biogas.

Neni juga membenahi sistem pengaliran air limbah di pabrik tahu untuk memisahkan limbah cair pekat dengan limbah cair encer. Keseluruhan limbah cair dari beberapa pabrik tahu skala kecil dan menengah di Dusun Giriharja Kabupaten Bandung Jawa Barat disalurkan ke IPAL Anaerobik. Teknologi yang dikembangkan BRIN ini bisa mengantisipasi fluktuasi limbah pada industri tahu skala pengrajin.

‘’Dengan kapasitas produksi tahu skala besar dalam satu hari, IPAL Anaerobik ini mampu memproses limbah cair pekat sebanyak 24 meter kubik per hari. Dari situ dapat dihasilkan biogas yang disalurkan ke rumah warga Giriharja untuk kebutuhan memasak harian,” kata Neni.

Pengelolaan IPAL Anaerobik selama ini dilakukan secara mandiri oleh warga yang sudah membentuk Kelompok Pengrajin Tahu Giriharja, dan diharapkan bisa menambah nilai guna dari unit tersebut.

“Inisiasi IPAL Anaerobik ini awalnya berasal dari masyarakat Giriharja yang peduli dengan kelangsungan kelestarian lingkungan. Ke depan, sebagian produk biogas ini akan disalurkan ke sistem pembangkit listrik sederhana guna memenuhi kebutuhan listrik untuk operasional IPAL Anaerobik,” jelas dia.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement