Selasa 21 Nov 2023 08:00 WIB

Gen Z Dinilai Berperan Penting Capai Transisi Net Zero

Gen Z bisa membantu pencapaian Net Zero melalui program magang hijau.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Transisi Net Zero bisa tercapai salah satunya melalui program magang hijau yang bisa dipromosikan melalui Gen Z.
Foto: www.freepik.com
Transisi Net Zero bisa tercapai salah satunya melalui program magang hijau yang bisa dipromosikan melalui Gen Z.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan amal MCS menyatakan bahwa magang hijau memiliki peran yang sangat penting untuk transisi Net Zero. Namun, hal ini harus dipromosikan dengan lebih baik kepada Gen Z.

Badan amal energi terbarukan independen berbasis di Inggris ini menyoroti bahwa dominasi anak muda berusia 15-25 tahun diperlukan untuk memasuki angkatan kerja hijau, guna memenuhi target instalasi energi terbarukan yang ditetapkan untuk tahun 2030-an.

Baca Juga

Sebagai contoh, Inggris akan membutuhkan sekitar 60 ribu orang untuk memasang panel surya dan industri terkait energi hijau pada pertengahan 2030-an. Untuk heat pumps, akan ada kebutuhan untuk memiliki sekitar 50 ribu insinyur pada waktu yang sama.

Saat ini, permintaan untuk pekerjaan energi terbarukan sangat tinggi. Menurut data dari platform perekrutan Indeed sejak awal tahun ini, telah terjadi peningkatan 315 persen dalam permintaan untuk pemasang tenaga surya selama tiga tahun terakhir.

Memiliki tenaga kerja ini bisa jadi sangat penting untuk target energi terbarukan jangka panjang. Dengan memicu minat di sektor energi terbarukan bagi warga Gen Z, hal ini tidak hanya bermanfaat bagi penggunaan dan pemeliharaan teknologi terbarukan, namun juga dapat meningkatkan kesadaran akan teknologi hijau dan aksi iklim secara keseluruhan.

“Meskipun kepedulian terhadap perubahan iklim cukup tinggi di kalangan Gen Z, hanya 15 persen yang mempertimbangkan manfaat bagi lingkungan sebagai faktor penting dalam pilihan karir mereka. Hal ini dibandingkan dengan 60 persen yang memprioritaskan pekerjaan yang mereka sukai dan bergaji tinggi,” demikian pernyataan MCS seperti dilansir Solar Power, Selasa (21/11/2023).

Mengingat hal ini, bekerja di industri energi terbarukan berpotensi menguntungkan, terutama jika dibandingkan dengan gaji rata-rata di Inggris. Menurut Indeed, gaji rata-rata untuk pemasang tenaga surya di Inggris adalah sekitar 35.881 poundsterling per tahun. Ini lebih tinggi dibandingkan dengan gaji rata-rata di Inggris, yang saat ini mencapai 33 ribu poundsterling per tahun.

“Dan sebanyak 57 persen anak muda mengatakan bahwa mereka akan lebih mempertimbangkan pekerjaan energi terbarukan, jika mereka bisa mendapatkan penghasilan yang sesuai,” kata laporan tersebut.

Program magang khususnya memberikan sarana bagi kaum muda untuk bertransisi ke dalam karir yang terampil, tanpa harus lulus dari universitas. Bagi kaum muda yang ingin berkontribusi terhadap lingkungan tetapi tidak melihat 'pekerjaan ramah lingkungan' sebagai sebuah pilihan, program magang dapat membuka banyak peluang.

"Kita akan membutuhkan lebih dari seratus ribu pemasang panel surya dan heat pump dalam dekade mendatang, dan program magang adalah penghubung penting untuk mengakses keterampilan dan kemampuan Gen Z untuk memenuhi kebutuhan tersebut,” kata Richard Hauxwell-Baldwin, manajer studi dan kampanye di MCS Foundation.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement