Senin 19 Feb 2024 14:30 WIB

Studi Mulai Kaitkan Antara Polusi dan Kesehatan, Bagaimana Hasilnya?

Polusi udara dinilai menjadi faktor timbulnya beban kesehatan.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Polusi udara, faktor risiko lingkungan yang utama, menimbulkan beban kesehatan dan keuangan yang signifikan bagi negara-negara.
Foto: www.freepik.com
Polusi udara, faktor risiko lingkungan yang utama, menimbulkan beban kesehatan dan keuangan yang signifikan bagi negara-negara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polusi udara, faktor risiko lingkungan yang utama, menimbulkan beban kesehatan dan keuangan yang signifikan bagi negara-negara. Di Cina, pertumbuhan ekonomi yang pesat telah mengakibatkan kualitas udara yang sangat buruk dan beban keuangan yang signifikan terhadap kesehatan warganya.

Langkah-langkah seperti Rencana Aksi Pencegahan dan Pengendalian Polusi Udara (2013 hingga 2017) dan Blue Sky Defense Battle (2018 hingga 2020) telah diterapkan untuk mengekang polutan udara dan mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan tanpa polusi udara. Hal ini telah menyebabkan berkurangnya polusi partikulat halus (PM2.5), tetapi seiring berjalannya waktu, polusi ozon (O3) secara tak terduga muncul sebagai tantangan baru.

Baca Juga

Selain itu, sejak tahun 2020, beban penyakit akibat polusi udara telah meningkat karena populasi yang menua. Beberapa penelitian telah meneliti hubungan antara polusi udara dan kesehatan, sementara hanya sedikit yang menyelidiki biaya finansial yang terkait dengannya.

Namun, penelitian-penelitian ini hanya membuat profil beban ekonomi dari PM2.5 dan O3 di beberapa kota dan wilayah tertentu di Cina, dan tidak ada penelitian yang meneliti tren spasial dari beban kesehatan dan moneter akibat efek gabungan dari kedua polutan tersebut di Cina.

 

Dengan latar belakang ini, para ilmuwan dari Laboratorium Lingkungan dan Kesehatan Populasi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China di Beijing, mengeksplorasi fitur spasial dari beban penyakit akibat polusi udara di Tiongkok. Analisis terperinci mereka dipublikasikan dalam Chinese Medical Journal.

“Kami menggunakan lima bagian data yaitu paparan polusi udara, populasi, tingkat kematian yang disebabkan oleh penyebab tertentu, fungsi konsentrasi-respon (C-R) dari studi epidemiologi, dan parameter sosio-ekonomi, untuk menilai kerugian ekonomi akibat dampak kesehatan dari PM2.5 dan O3 di udara,” kata Huaiyue Xu, penulis utama studi tersebut, seperti dilansir Phys, Senin (19/2/2024).

Tim tersebut menggunakan data dari studi Global Burden of Disease dan metodologi Willingness to Pay untuk mengukur kematian dini akibat PM2.5 dan O3, serta beban keuangan yang terkait di seluruh China antara tahun 2005 dan 2017. GBD merupakan repositori dengan data beban penyakit di seluruh kelompok usia, jenis kelamin, negara, wilayah, dan waktu serta memfasilitasi perbandingan besarnya penyakit, faktor risiko, dan cedera.

Temuan mereka mengungkapkan bahwa berkat peningkatan kualitas udara, jumlah kematian dini akibat kedua polutan tersebut menunjukkan tren penurunan antara tahun 2005 dan 2017. Dari semula 1,01 juta pada tahun 2005 menjadi 0,94 juta pada tahun 2017.

Namun, karena pertumbuhan ekonomi, tren yang diamati untuk beban keuangan berbeda dengan tren yang diamati untuk kematian dini. Pada tahun 2017, total kerugian ekonomi mencapai 1170,31 miliar yuan, sekitar dua kali lipat dari jumlah pada tahun 2005.

“Untuk menilai data, kami mengumpulkan beban kesehatan dan ekonomi yang disebabkan oleh kedua polutan tersebut dan membuat deskripsi dan diskusi skala kasar untuk membantu pengambilan keputusan makro, terutama setelah penerapan kebijakan udara bersih. Kami juga menemukan bahwa kontribusi O3 paling tinggi di Delta Sungai Yangtze, Dataran Fen-Wei, dan beberapa wilayah barat,” kata Qing Wang, penulis studi lainnya.

Kebijakan nasional dan regional baru-baru ini untuk meningkatkan kualitas udara di Cina telah menghasilkan penurunan konsentrasi PM2.5 yang nyata, dan pengelolaan yang berkelanjutan sangat penting untuk perbaikan yang terjadi dalam jangka panjang. Sayangnya, peningkatan polusi O3 menjadi perhatian.

Hal ini menekankan perlunya rencana pengelolaan terkoordinasi yang menggabungkan tren spatiotemporal polutan, beban penyakit yang terkait, penilaian populasi, dan data sosioekonomi.

Wang menyimpulkan, di era untuk mencapai target puncak karbon dan netralitas, China telah mengambil jalur sinergis dan upaya berkelanjutan untuk mengekang polusi dan memitigasi perubahan iklim, yang diharapkan dapat membawa manfaat kesehatan yang besar.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement