Sabtu 24 Feb 2024 12:27 WIB

Studi Temukan Mikroplastik di Dalam Plasenta Manusia

Mikroplastik berukuran kurang dari 5 milimeter kian mengkhawatirkan.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Mikroplastik, potongan-potongan kecil plastik berukuran kurang dari 5 milimeter ditemukan di dalam tubuh manusia.
Foto: Dok Polrestro Jaktim
Mikroplastik, potongan-potongan kecil plastik berukuran kurang dari 5 milimeter ditemukan di dalam tubuh manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mikroplastik, potongan-potongan kecil plastik berukuran kurang dari 5 milimeter, telah memicu kekhawatiran karena berbagai penelitian menemukannya di lingkungan, pasokan makanan, dan bahkan tubuh manusia. Penelitian terbaru dari University of New Mexico melaporkan bahwa mikroplastik ditemukan dalam 62 sampel plasenta manusia yang diuji.

Plasenta tumbuh selama kehamilan untuk menyediakan oksigen dan nutrisi bagi bayi yang sedang berkembang. Penemuan ini menimbulkan pertanyaan yang mendesak tentang apa dampak kesehatan dari paparan mikroplastik di dalam rahim di kemudian hari.

Baca Juga

"Jika kita melihat efek pada plasenta, maka semua kehidupan mamalia di planet ini bisa terkena dampaknya. Itu tidak baik," kata Matthew Campen, penulis senior studi dan seorang profesor di Departemen Ilmu Farmasi UNM, seperti dilansir Study Finds, Sabtu (24/2/2024).

Penelitian sebelumnya biasanya menghitung partikel mikroplastik yang terlihat di bawah mikroskop, tetapi banyak partikel yang terlalu kecil untuk dilihat dengan cara ini. Tim Campen menggunakan metode analisis baru untuk mengukur jumlah mikroplastik secara akurat.

 

Setelah memproses sampel untuk mengisolasi bahan padat, tim peneliti menganalisis partikel menggunakan metode yang disebut pirolisis kromatografi gas-spektrometri massa. Metode ini mengidentifikasi sidik jari kimiawi yang unik dari emisi yang dipanaskan saat polimer plastik yang berbeda terbakar. Berbagai jenis plastik terbakar pada suhu tertentu, menghasilkan emisi yang khas. Emisi ini dianalisis dengan spektrometri massa, memberikan sidik jari untuk mengidentifikasi dan mengukur setiap polimer.

Sampel jaringan plasenta mengandung kadar mikroplastik mulai dari 6,5 hingga 790 mikrogram per gram. Konsentrasi rata-rata adalah 126,8 mikrogram mikroplastik per gram jaringan. Jumlah tersebut mungkin terlihat sangat kecil, karena mikrogram adalah sepersejuta gram, tetapi Campen khawatir bahwa jumlah yang terus meningkat dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan meskipun efek langsungnya tidak jelas.

"Dosis ini menghasilkan racun. Jika dosisnya terus meningkat, kita perlu khawatir,” kata Campen.

Mikroplastik yang paling umum ditemukan adalah polietilena, bahan yang digunakan untuk kantong plastik dan botol, yang mencapai 54 persen dari total keseluruhan. Polivinil klorida (PVC) dan nilon masing-masing menyumbang sekitar 10 persen. Sisanya, 26 persen terdiri dari sembilan jenis plastik lainnya.

Marcus Garcia, seorang mahasiswa pascadoktoral yang melakukan banyak percobaan, mengatakan bahwa metode pengujian baru ini merupakan kemajuan yang penting. "Kami dapat membawanya ke langkah berikutnya untuk dapat mengukurnya secara memadai," jelas Garcia.

Lantas bagaimana mikroplastik bisa masuk ke plasenta? Plastik telah digunakan secara luas sejak tahun 1950-an. Sekitar sepertiga dari jumlah yang diproduksi masih digunakan, tetapi sebagian besar sisanya telah dibuang ke tempat pembuangan sampah atau lingkungan. Di sana, sinar matahari dan faktor-faktor lain secara bertahap memecah barang-barang plastik menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan lebih kecil lagi.

"Potongan kecil itu berakhir di air tanah, dan terkadang menguap dan berakhir di lingkungan kita. Kita tidak hanya mendapatkannya dari konsumsi, tapi juga saat menghirup udara,” kata Garcia.

Partikel-partikel kecil ini masuk ke dalam air, makanan, dan tubuh. Mikroplastik terakumulasi selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Dan meskipun plastik secara tradisional dianggap lamban, nanoplastik yang berukuran kurang dari 1/1000 lebar rambut manusia mungkin dapat menembus membran sel.

Meskipun ada bukti bahwa paparan mikroplastik dimulai sejak awal perkembangan janin, dampaknya masih belum pasti. Namun, Campen berpendapat bahwa kontaminasi ini berpotensi menjelaskan beberapa tren kesehatan yang membingungkan seperti penyakit radang usus, kanker usus besar pada orang muda, dan penurunan jumlah sperma.

Penemuan plastik dalam plasenta sendiri menimbulkan kekhawatiran karena jaringan ini baru tumbuh sekitar delapan bulan. Jika jumlah mikroplastik yang signifikan terakumulasi dalam waktu singkat itu, tingkat yang lebih tinggi mungkin ada di organ yang mengumpulkan partikel selama beberapa dekade.

“Organ-organ lain di tubuh Anda dapat terakumulasi dalam jangka waktu yang lebih lama,” kata Campen.

Tim Campen merencanakan penelitian lebih lanjut untuk menyelidiki pertanyaan-pertanyaan yang belum terselesaikan tentang dampak mikroplastik. Namun dia menyadari bahwa laju polusi plastik yang semakin cepat sangat meresahkan.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement