Senin 25 Sep 2023 21:00 WIB

Pentingnya Generasi Muda Paham ESG

Dalam implementasinya, ESG harus melibatkan generasi muda.

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nora Azizah
Pada prinsipnya, penerapan ESG harus melibatkan generasi muda.
Foto:

Ketua SRE Women, Sabrina Farah Salsabila juga menilai, peran pemuda untuk mengawal prinsip ESG menjadi sangat penting, karena masa depan bangsa ada di tangan pemuda. 

"Kita harus sadar sama sama kalau kita emang lagi ada di middle of crisis. Kita harus sama sama bergerak sih dengan keilmuan yang kita punya sosial yang kita punya. Peran kita sangat penting ya sebagai anak muda. Beberapa tahun kedepan karena nantinya kan yang menjadi pengambil kebijakan dan menahkodai negara ini adalah generasi kita ya," ujar Sasa.

Mengapa peran pemuda penting, khususnya dalam isu keterlibatan perempuan, banyak kebijakan maupun aturan yang dikeluarkan dan dijalankan erat kaitannya terhadap perempuan. Jangan sampai, perempuan hanya menjadi objek kebijakan saja, namun justru menjadi policy making sehingga prinsip keberlanjutan bisa terus dijalankan.

"Decision maker, Policy making ini juga perlu melibatkan perempuan ya. Karena banyak hal yang beruhubungan soal isu keberlanjutan ini dimulai dari rumah, dimana peran perempuan sangat penting," ujar Sasa.

Saat ini masyarakat global tengah menyoroti  ESG atau Enviromental, Social and Governance, menyusul makin populernya isu lingkungan dalam berbagai sektor di dunia. Secara singkat, ESG adalah pilar kerangka kerja untuk mengidentifikasi seluruh risiko dan peluang non keuangan yang berkaitan dengan rutinitas perusahaan berdasarkan tiga  aspek yaitu environmental (lingkungan), social (sosial), serta corporate governance (tata kelola perusahaan).

Alstair Bharata  selaku Director, Risk Advisory PT Deloitte Konsultan Indonesia menyampaikan, ESG strategy saling melengkapi dengan corporate strategy. “Corporate strategy lebih menekankan ke profit, seperti peluncuran produk baru. Sedangkan ESG strategy melengkapi corporate strategy karena melakukan scanning untuk stakeholders utama dari sisi lingkungan, sosial dan tata kelola. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengintegrasikan antara corporate strategy dan ESG,” paparnya.

Dengan adanya ESG ini, dapat membawa suatu entitas atau perusahaan ke arah ekonomi yang lebih baik. “Beberapa keuntungan  perusahaan melakukan ESG ini, antara lain meningkatkan reputasi perusahaan, meminimalisir resiko baik dari sosial seperti penolakan masyarakat dan kecelakaan kerja. Oleh karena itu perusahaan mendorong kepatuhan terhadap ESG,” imbuh Associate Director, Climate & Sustainability Advisory PT Deloitte Konsultan Indonesia,  Efraim Sitinjak.

Manfaat positif ESG  juga disampaikan Kepala Balai Besar Pengujian Migas LEMIGAS Ariana Soemanto. Menurut dia,  ESG untuk perusahaan  dapat mendukung tujuan  global. Khusus bagi perusahaan, ESG memberikan benefit internal atau eksternal. Prinsip ESG sangat positif jika diterapkan oleh badan usaha, termasuk perusahaan migas karena akan membuat perubahan besar untuk mewujudkan Indonesia yang berkelanjutan.

“Keuntungan bagi badan usaha atau perusahaan yang menerapkan ESG adalah lebih mudah untuk mendapatkan pendanaan,  syarat IPO, membuat reputasi yang baik di dunia internasional, engage dengan stakeholders lebih bagus, nilai saham bisa meningkat dan comply dengan kebijakan Pemerintah,” paparnya.

Dia melanjutkan, pemerintah melaksanakan fungsi pembinaan kepada badan usaha atau perusahaan migas  agar aware dan segera bertransformasi melaksanakan praktek  bisnis yang lebih sustainable dengan menerapkan prinsip ESG. “Kita mesti cepat  dan adaptif,” tegas Ariana. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement