Selasa 05 Dec 2023 16:30 WIB

Lapisan Es Mencair di Antartika Lepaskan 66,9 Triliun Ton Air ke Lautan

Lapisan es di sisi barat Antartika sudah mengalami penurunan volume.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Sebuah kapal menembus es di laut Antartika.
Foto: EPA
Sebuah kapal menembus es di laut Antartika.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lapisan es yang mencair di Antartika telah melepaskan sekitar 66,9 triliun ton air tawar ke lautan selama 25 tahun terakhir, demikian ungkap para ilmuwan. Para peneliti dari University of Leeds menetapkan bahwa hampir 67 triliun ton es telah mencair ke lautan selama periode ini. Namun, 59 triliun ton es ditambahkan kembali ke lapisan es sehingga mengakibatkan hilangnya 7,5 triliun ton.

Mereka menemukan bahwa lapisan es di sisi barat Antartika sangat terpengaruh dan mengaitkan pemanasan global yang disebabkan oleh manusia sebagai penyebabnya. Dari 162 lapisan es yang mengelilingi Antartika, 71 di antaranya mengalami penurunan volume dari tahun 1997 hingga 2021. Studi ini juga mengungkapkan bahwa mayoritas lapisan es di sisi barat Antartika telah mengalami penurunan volume, sementara di sisi timur sebagian besar tidak mengalami perubahan, bahkan bertambah volumenya.

Baca Juga

Tim peneliti menganalisis lebih dari 100 ribu gambar radar satelit, memberikan evaluasi komprehensif tentang kondisi lapisan es. Potensi hilangnya, bahkan berkurangnya lapisan es ini dapat memiliki implikasi yang signifikan terhadap sistem es Antartika dan sirkulasi laut global.

“Ada gambaran yang beragam tentang kerusakan lapisan es, dan ini berkaitan dengan suhu laut dan arus laut di sekitar Antartika. Bagian barat terpapar air hangat, yang dapat dengan cepat mengikis lapisan es dari bawah, sedangkan sebagian besar Antartika Timur saat ini terlindungi dari air hangat di dekatnya oleh lapisan air dingin di pantai,” kata Dr Benjamin Davison, pemimpin penelitian dari University of Leeds.

 

Antartika mengalami arus dan angin yang berbeda di sisi barat dan timurnya. Sisi barat lebih rentan terhadap air yang lebih hangat yang mengalir di bawah lapisan es.

“Kami memperkirakan sebagian besar lapisan es akan mengalami siklus penyusutan yang cepat, namun berumur pendek, kemudian tumbuh kembali secara perlahan. Sebaliknya, kami melihat bahwa hampir setengah dari mereka menyusut tanpa tanda-tanda pemulihan,” ujar Davison seperti dilansir Study Finds, Selasa (5/12/2023).

Para peneliti menduga adanya pemanasan global, dengan alasan bahwa jika perubahan tersebut disebabkan oleh fluktuasi iklim alami, seharusnya ada tanda-tanda pertumbuhan kembali es, terutama di lapisan es bagian barat. Lapisan es, yang merupakan perpanjangan dari lapisan es benua, mengapung di lautan sekitarnya. Mereka berfungsi sebagai penghalang yang sangat besar, yang mengatur kecepatan aliran es gletser ke lautan. Ketika penghalang ini berkurang atau melemah, laju kehilangan es glasial semakin cepat.

Kehilangan es yang signifikan tercatat di Lapisan Es Getz, dengan total 1,9 triliun ton es yang hilang selama durasi penelitian. Hanya lima persen dari kehilangan ini diakibatkan oleh pencairan--proses di mana sebagian besar es terlepas dan hanyut ke laut--dan sisanya disebabkan oleh pencairan dasar laut.

Lapisan es di Pine Island juga mengalami kehilangan 1,3 triliun ton, dengan sekitar 450 miliar ton akibat proses melahirkan anak dan sisanya akibat pencairan dasar laut. Sebaliknya, Lapisan Es Amery di sisi timur Antartika bertambah 1,2 triliun ton, yang disebabkan oleh perairan di sekitarnya yang lebih dingin.

Masuknya air tawar ini dapat mencairkan air laut yang asin, mengubah kepadatannya dan berpotensi mengganggu sistem pengatur suhu bumi (ocean conveyor belt) - komponen penting untuk sirkulasi lautan global. Sebuah studi terpisah dalam jurnal Nature Climate Change menunjukkan bahwa gangguan ini mungkin sedang berlangsung.

"Kita cenderung berpikir bahwa lapisan es akan mengalami siklus naik dan turun. Sebaliknya, kita menyaksikan kehilangan yang konsisten melalui pencairan. Dengan 48 lapisan es yang kehilangan lebih dari 30 persen massa aslinya hanya dalam waktu seperempat abad, ini merupakan bukti nyata dari respons Antartika terhadap iklim yang memanas,” kata Profesor Anna Hogg, salah satu penulis studi tersebut.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement