Ahad 03 Dec 2023 12:55 WIB

Komputasi Kuantum Diyakini Bisa Bantu Atasi Perubahan Iklim

Komputer kuantum dinilai bisa bantu perkembangan energi terbarukan.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Komputer kuantum dinilai mampu menawarkan penggunaan praktis untuk mengatasi perubahan iklim.
Foto: Pixabay/markusspiske
Komputer kuantum dinilai mampu menawarkan penggunaan praktis untuk mengatasi perubahan iklim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perubahan iklim merupakan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini, dan waktu untuk mengatasinya semakin menipis. Tentu saja, memerangi perubahan iklim dan menciptakan planet yang lebih hijau bukanlah tugas mudah yang dapat dicapai dalam semalam. Namun, berkat kemajuan dalam komputasi kuantum, tampaknya tidak semua harapan hilang.

Mampu memecahkan masalah yang kompleks, komputer kuantum dinilai mampu menawarkan penggunaan praktis untuk mengatasi perubahan iklim. Ini termasuk pengembangan energi terbarukan, memprediksi perubahan cuaca, dan mengurangi emisi dalam industri mobil dan perkapalan.

Baca Juga

David Pugh, direktur industri berkelanjutan di Digital Catapult, menjelaskan bahwa komputer kuantum merupakan langkah maju yang signifikan dalam hal kekuatan pemrosesan dan teknik pembelajaran mesin dibandingkan dengan komputer klasik.

Hal ini membuat komputer kuantum mampu melakukan pembuatan prototipe dan pengujian yang lebih akurat dan realistis, sehingga memungkinkan mereka untuk menangani kumpulan data yang jauh lebih besar dan memecahkan tantangan yang lebih rumit yang tidak mungkin dilakukan dengan komputer klasik.

 

"Ketika diterapkan pada perubahan iklim, komputasi kuantum mampu memecahkan tantangan terkait iklim yang kompleks dengan tingkat yang jauh lebih efisien daripada yang mungkin dilakukan dengan bidang teknologi lain karena daya komputasi dan akurasi yang lebih baik," kata Pugh seperti dilansir Techopedia, Ahad (3/12/2023).

Keuntungan signifikan dari komputer kuantum adalah kemampuannya untuk mensimulasikan sistem kuantum, demikian menurut Nikhil Malhotra, CIO Tech Mahindra. Oleh karena itu, komputer kuantum mampu memfasilitasi pemahaman yang lebih dalam tentang interaksi molekuler dan memainkan peran penting dalam memajukan teknologi ramah lingkungan.

"Dengan memodelkan proses kimia yang rumit dan perilaku material, komputer kuantum dapat merevolusi optimalisasi sumber energi terbarukan dan sistem distribusi energi. Kemahiran komputer kuantum dalam memecahkan masalah yang rumit dapat merancang solusi optimal untuk tantangan logistik yang rumit terkait upaya mitigasi iklim,” kata dia.

Meskipun komputasi kuantum merupakan bidang teknis yang terus berkembang, komputasi kuantum telah memiliki beberapa kasus penggunaan yang menarik untuk mengatasi perubahan iklim. Misalnya melalui Optimisasi, Pugh mengatakan bahwa perusahaan dapat menggunakan komputasi kuantum untuk menjadi lebih berkelanjutan dan memenuhi target Net Zero mereka.

"Hal ini dapat mencakup pengoptimalan jaringan energi untuk fleksibilitas, pengoptimalan rantai pasokan atau pengoptimalan model iklim yang sudah ada untuk lebih mencerminkan perubahan waktu dan untuk memprediksi mitigasi iklim yang akurat,” jelas Pugh.

Para ilmuwan juga dapat menggunakan komputer kuantum untuk menemukan material baru dalam penyimpanan dan konversi energi. “Inovasi ini sangat penting dalam mengembangkan teknologi berkelanjutan yang mendukung transisi menuju ekonomi rendah karbon,” kata Malhotra.

Kemajuan dalam komputasi kuantum juga dinilai menjanjikan untuk mengubah berbagai bidang seperti prakiraan cuaca dan pemodelan iklim. Kelly Indah, pakar teknologi dan analis keamanan di Increditools, menjelaskan bahwa dengan menangani informasi dalam jumlah besar dengan cepat, hal ini dapat meningkatkan prakiraan dan model.

“Mengetahui pola cuaca dengan lebih baik dan kejadian ekstrem dengan lebih tepat dapat membantu rencana perubahan iklim,” kata Indah.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement