Senin 29 Jan 2024 15:22 WIB

Produksi Energi Nuklir Diprediksi akan Memecahkan Rekor Global pada 2025 

Produksi pembangkit listrik tenaga nuklir diproyeksikan meningkat sekitar 3 persen.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Gita Amanda
Pembangkit listrik tenaga nuklir/PLTN (ilustrasi)
Foto: EPA/Laurent Dubrule
Pembangkit listrik tenaga nuklir/PLTN (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangkit listrik tenaga nuklir kemungkinan akan memecahkan rekor pada tahun 2025, karena semakin banyak negara yang berinvestasi pada reaktor guna mendorong pergeseran menuju ekonomi rendah karbon. Proyeksi ini merujuk pada laporan tahunan International Energy Agency (IEA) mengenai perkembangan pasar dan kebijakan bertajuk “Electricity 2024”.

Produksi pembangkit listrik tenaga nuklir diproyeksikan akan meningkat sekitar 3 persen pada tahun ini dan tahun berikutnya. IEA juga mengantisipasi pertumbuhan tambahan sebesar 1,5 persen pada tahun 2026, yang didorong oleh pengoperasian reaktor-reaktor baru di China dan India.

Baca Juga

Selain itu, Korea dan Eropa juga kemungkinan besar akan memiliki reaktor-reaktor baru yang mulai beroperasi dalam waktu dekat. Adapun beberapa reaktor di Jepang diperkirakan akan kembali berproduksi, dan produksi Prancis akan meningkat.

Menurut laporan IEA, permintaan listrik juga diperkirakan akan meningkat di seluruh dunia, sebagian besar didorong oleh pergeseran ke ekonomi rendah karbon. Kendaraan listrik dan heat pump, serta banyak proses industri rendah karbon, membutuhkan listrik daripada minyak dan gas.

Proyeksi ini akan menggantikan bahan bakar fosil dari sistem kelistrikan. IEA juga memperkirakan sumber-sumber rendah emisi akan memenuhi permintaan listrik yang terus meningkat dalam beberapa tahun ke depan. Hal ini akan menyebabkan rekor terendah dari pasokan global yang dihasilkan oleh pembangkit bahan bakar fosil yakni 54 persen pada tahun 2026.

Dave Jones, direktur wawasan di lembaga thinktank Ember, mengatakan bahwa temuan-temuan ini menandai sebuah titik balik yang potensial. "Ini adalah awal dari berakhirnya era bahan bakar fosil. Akhirnya, dunia tampaknya telah melewati puncak tenaga fosil, sebuah tonggak penting dalam transisi energi. Laporan ini menunjukkan bahwa tahun 2023 akan menandai berakhirnya pertumbuhan energi fosil. Mulai tahun ini kita mungkin akan berada di era baru penurunan tenaga fosil,” kata Jones seperti dilansir The Guardian, Senin (29/1/2024).

Fatih Birol, direktur eksekutif IEA, memuji perkembangan ini sebagai tanda positif untuk memerangi kerusakan iklim, meskipun ia mengatakan bahwa masih diperlukan lebih banyak upaya.

"Sektor listrik menghasilkan lebih banyak emisi karbon dioksida dibandingkan sektor lainnya dalam perekonomian dunia, sehingga sangat menggembirakan melihat pertumbuhan energi terbarukan yang cepat dan ekspansi tenaga nuklir yang stabil, berada di jalur yang tepat untuk mengimbangi semua peningkatan permintaan listrik global selama tiga tahun ke depan," ujar Birol.

"Hal ini sebagian besar berkat momentum besar di balik energi terbarukan, dengan tenaga surya yang semakin murah yang memimpin, dan dukungan dari kembalinya tenaga nuklir yang penting. Meskipun masih diperlukan lebih banyak kemajuan, dan dengan cepat, ini adalah tren yang sangat menjanjikan,” tambah dia.

Analisis tahunan IEA juga menunjukkan bahwa permintaan listrik global meningkat sebesar 2,2 persen pada tahun 2023, dan kemungkinan akan mencapai sekitar 3,4 persen dari tahun 2024 hingga 2026. Sebagian besar peningkatan tersebut diperkirakan berasal dari negara-negara yang sedang berkembang pesat, terutama Cina, India, dan Asia Tenggara.

Namun, IEA juga memperingatkan bahwa pertumbuhan kapasitas listrik masih belum merata di seluruh dunia. Sebagai contoh, meskipun pasokan listrik telah meningkat secara keseluruhan di Afrika, penggunaan listrik per kapita di seluruh benua tersebut tetap stagnan selama lebih dari tiga dekade.

Hal ini menjadi penghambat pembangunan ekonomi dan sosial, karena masyarakat yang hidup dalam kemiskinan beralih ke sumber energi yang berpolusi seperti biomassa dan parafin. Kurangnya ketersediaan listrik juga menghambat anak-anak dari pendidikan dan membahayakan kesehatan setiap kali rumah sakit mengalami pemadaman listrik.

“Komunitas internasional perlu bekerja sama dengan pemerintah Afrika untuk memungkinkan kemajuan mendesak dalam akses listrik yang dibutuhkan,” kata Birol.

Afrika memiliki beberapa potensi terbesar di dunia untuk pembangkit listrik tenaga surya dan angin, serta banyak mineral penting yang dibutuhkan untuk komponen pembangkit listrik terbarukan, tetapi mereka menghadapi kendala besar dalam bentuk biaya modal yang tinggi untuk proyek-proyek energi terbarukan. Pemerintah di negara-negara Afrika juga telah mendesak lembaga-lembaga seperti Bank Dunia untuk membantu mempermudah pengembangan tersebut.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement