Rabu 07 Feb 2024 14:36 WIB

Uni Eropa Setujui Aturan Baru Terkait Energi Bersih

Uni Eropa menyetujui peraturan baru terkait produksi lokal energi terbarukan.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Para pembuat kebijakan Uni Eropa telah menyetujui peraturan baru untuk mempromosikan produksi lokal peralatan energi terbarukan.
Foto: www.freepik.com
Para pembuat kebijakan Uni Eropa telah menyetujui peraturan baru untuk mempromosikan produksi lokal peralatan energi terbarukan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para pembuat kebijakan Uni Eropa telah menyetujui peraturan baru untuk mempromosikan produksi lokal peralatan tenaga surya, angin, sel bahan bakar dan teknologi bersih lainnya. Hal ini dilakukan guna membantu industri Eropa bersaing dengan saingan-saingannya dari Cina dan Amerika Serikat.

Blok ini bertujuan untuk menetapkan target 2030 guna memproduksi 40 persen produk yang dibutuhkan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Produk-produk ini akan mencakup energi terbarukan, penyimpanan baterai, heat pump, elektroliser, biogas, penangkap karbon, dan jaringan listrik.

Baca Juga

Eropa semakin bergantung pada Cina, yang diperkirakan akan memiliki 80 persen kapasitas produksi global untuk tenaga surya misalnya. Ada juga kekhawatiran bahwa subsidi hijau AS senilai 369 miliar dolar dalam Inflation Reduction Act (IRA) akan menarik para produsen Eropa untuk pindah, demikian seperti dilansir Reuters, Rabu (7/2/2024).

Anggota parlemen Parlemen Eropa dan Belgia, yang memegang jabatan kepresidenan Uni Eropa selama enam bulan, mencapai kesepakatan mengenai Net-Zero Industry Act (NZIA) setelah melakukan pembicaraan selama satu hari penuh.

 

Undang-undang ini merupakan inti dari dorongan Uni Eropa untuk memastikan bahwa Uni Eropa tidak hanya menjadi pemimpin global dalam mengurangi emisi gas rumah kaca, tetapi juga dalam memproduksi teknologi bersih yang dibutuhkan.

Kemungkinan akan mulai berlaku akhir tahun ini, NZIA mengusulkan penyederhanaan pemberian izin untuk proyek-proyek yang mendorong manufaktur Uni Eropa, memastikan izin dikeluarkan dalam waktu 18 bulan.

Otoritas publik yang melakukan tender untuk peralatan berteknologi bersih, seperti untuk pembangkit listrik tenaga surya atau angin, juga harus memberikan kontrak tidak hanya berdasarkan harga, tetapi juga pada kriteria lingkungan dan memastikan bahwa tidak lebih dari 65 persen pasokan berasal dari satu sumber. 

Mencapai target produksi 40 persen akan sangat sulit untuk tenaga surya, mengingat produsen domestik memasok kurang dari 3 persen penggunaan panel Uni Eropa dan berjuang untuk bertahan hidup. Sektor energi angin Uni Eropa jauh lebih kuat, meskipun perusahaan-perusahaan Cina mulai mendapatkan pijakan.

Selain itu, meskipun NZIA akan memberikan fleksibilitas yang lebih besar kepada Uni Eropa untuk mendukung produksi lokal dan berusaha mengkoordinasikan berbagai dana Uni Eropa, NZIA tidak akan memiliki dana baru untuk menyaingi IRA. Dana Kedaulatan Eropa yang diperdebatkan telah gagal terwujud.

Pembicaraan pada Selasa juga difokuskan pada seberapa luas menafsirkan teknologi bersih, seperti termasuk tenaga nuklir atau semua komponen peralatan, apakah akan memperpendek jadwal perizinan dan bagaimana kriteria non-harga harus diterapkan dalam tender. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement