Rabu 14 Feb 2024 20:01 WIB

UEA, Azerbaijan, dan Brasil Buat Kesepakatan Bersama Atasi Pemanasan Global

Ketiga negara berkomitmen kuat untuk kurangi emisi karbon.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Uni Emirat Arab, Azerbaijan, dan Brazil, yang merupakan tuan rumah dan calon tuan rumah KTT iklim PBB, bergabung untuk mendorong kesepakatan internasional guna membatasi pemanasan global.
Foto: www.freepik.com
Uni Emirat Arab, Azerbaijan, dan Brazil, yang merupakan tuan rumah dan calon tuan rumah KTT iklim PBB, bergabung untuk mendorong kesepakatan internasional guna membatasi pemanasan global.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Uni Emirat Arab, Azerbaijan, dan Brazil, yang merupakan tuan rumah dan calon tuan rumah KTT iklim PBB, bergabung untuk mendorong kesepakatan internasional guna membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius.

Pada Selasa, presidensi Conference of the Parties (COP28) UEA mengatakan bahwa mereka akan membentuk sebuah "troika" untuk memastikan bahwa komitmen pengurangan CO2 yang lebih ambisius dibuat sebelum tenggat waktu pada pertemuan puncak COP30 yang akan diadakan pada tahun 2025 di Belem, Brazil. Azerbaijan sendiri, akan menjadi tuan rumah COP29 tahun ini pada bulan November.

Baca Juga

"Kita tidak boleh kehilangan momentum, kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk menjaga agar 1,5 derajat Celcius tetap dalam jangkauan," ujar Sultan Al Jaber, presiden COP28 dalam negosiasi tahun lalu.

Pada tahun 2015, hampir 200 pemerintah menandatangani perjanjian iklim Paris untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil dan beralih ke energi terbarukan pada paruh kedua abad ini dengan membatasi pemanasan global di angka 1,5 derajat Celcius.

 

Target tersebut dengan cepat menjauh dari jangkauan, karena emisi gas rumah kaca global terus meningkat. Putaran berikutnya dari target iklim negara-negara tersebut dipandang sebagai kesempatan terakhir yang sangat penting untuk mencegah pemanasan global melebihi batas 1,5 derajat Celcius.

“Troika harus secara signifikan meningkatkan kerja1 sama internasional dan lingkungan yang meo999Ondukung internasional untuk mendorong ambisi pada putaran berikutnya dari kontribusi yang ditentukan secara nasional,” demikian bunyi kesepakatan akhir yang dicapai pada COP28 seperti dilansir Al Jazeera, Rabu (14/2/2024).

Pekan lalu, para pemantau iklim Eropa melaporkan bahwa untuk pertama kalinya pemanasan global telah melampaui suhu 1,5 derajat Celcius selama periode 12 bulan. Ini dinilai sebagai peringatan nyata bagi umat manusia.

Badai, kekeringan, dan kebakaran menghantam planet ini seiring dengan perubahan iklim. Selain itu, fenomena cuaca El Nino yang menghangatkan permukaan air di Samudra Pasifik bagian timur juga berkontribusi menjadikan tahun 2023 sebagai tahun terpanas dalam catatan global sejak tahun 1850.

"Troika ini membantu memastikan bahwa kita memiliki kolaborasi dan kesinambungan yang diperlukan untuk menjaga agar batas 1,5 derajat Celcius tetap terjaga," kata Al Jaber dalam sebuah pernyataan.

Dengan mempertimbangkan komitmen iklim saat ini, dunia masih berada di jalur yang tepat untuk menghangatkan antara 2,5 dan 2,9 derajat Celcius selama abad ini, menurut perkiraan PBB. Batas 1,5 derajat Celcius mungkin akan tercapai antara tahun 2030 dan 2035.

Namun demikian ada sedikit kemajuan pada COP28. Dalam kesepakatan akhir COP28, para pihak sepakat untuk "beralih" dari bahan bakar fosil. Akan tetapi, tidak ada kemajuan dalam membuka blokir aliran keuangan ke negara-negara berkembang, yang merupakan titik tolak utama dalam negosiasi.

Isu ini akan menjadi tema utama COP29 di Baku, Azerbaijan, di mana sebuah target baru diharapkan akan ditetapkan untuk dukungan keuangan yang diberikan oleh negara-negara maju untuk perubahan iklim.

Menurut Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), negara-negara kaya terlambat sekitar dua tahun untuk memenuhi janji awal mereka sebesar 100 miliar dolar AS dalam pendanaan iklim tahunan pada tahun 2022.

Kelompok ahli tingkat tinggi PBB untuk pendanaan iklim mengatakan bahwa negara-negara berkembang, tidak termasuk Tiongkok, perlu mengeluarkan dana sebesar 2,4 triliun dolar AS per tahun untuk energi bersih dan ketahanan iklim pada tahun 2030 - empat kali lipat dari jumlah saat ini.

"Kami berkomitmen untuk meningkatkan kekuatan sebagai pembangun jembatan antara negara maju dan negara berkembang sebagai tuan rumah COP29, untuk mempercepat upaya mencapai target 1,5 derajat Celcius. Kunci dari hal tersebut adalah menetapkan tujuan pendanaan iklim baru yang mencerminkan skala dan urgensi tantangan iklim,” ujar Presiden COP29, Mukhtar Babayev, yang juga menjabat sebagai Menteri Ekologi dan Sumber Daya Alam Azerbaijan.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement