Senin 20 Nov 2023 07:20 WIB

Biaya Dampak dari Limbah Plastik Sangat Bebankan Negara

Pengolahan limbah plastik bahkan menyulitkan bagi negara miskin dan berkembang.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Limbah plastik yang sulit diolah menjadi ancaman kesehatan bagi masyarakat di negara miskin dan berkembang.
Foto: www.freepik.com
Limbah plastik yang sulit diolah menjadi ancaman kesehatan bagi masyarakat di negara miskin dan berkembang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Karena produksi plastik telah meroket selama beberapa dekade terakhir, negara-negara kaya telah mendapatkan keuntungan besar dari produk yang semakin terjangkau. Namun, seluruh biaya sosial dan lingkungan dari ledakan plastik ini telah dibebankan secara tidak proporsional kepada masyarakat miskin di negara berkembang.

Menurut sebuah analisis yang diterbitkan pekan lalu oleh lembaga nirlaba World Wide Fund for Nature (WWF), biaya plastik di seluruh siklus hidupnya mulai dari produksi hingga menjadi limbah, setidaknya delapan kali lebih tinggi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah daripada di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Baca Juga

Di beberapa negara seperti Brasil, Ethiopia, Fiji, dan India, kapasitas pemerintah yang terbatas untuk mengontrol atau mengatur produksi plastik telah menyebabkan peningkatan risiko kesehatan akibat emisi udara beracun dan tumpahan bahan kimia dari pabrik petrokimia. Sementara itu, tumpukan plastik yang dibuang mengancam untuk membanjiri infrastruktur pengelolaan sampah di negara-negara ini, menyebabkan polusi tanah dan air yang meluas.

"Sistem pengambilan, pembuatan, dan pembuangan sampah plastik harus dirancang sedemikian rupa sehingga berdampak tidak adil bagi negara-negara yang paling rentan dan kurang beruntung di planet kita," ujar Alice Ruhweza, direktur senior kebijakan, pengaruh, dan keterlibatan untuk WWF International, dalam sebuah pernyataan.

 

Dengan dimulainya perundingan putaran ketiga mengenai perjanjian plastik global pada pekan ini di Nairobi, Kenya, WWF berharap para delegasi akan menyepakati kebijakan untuk mengurangi produksi plastik dan mendanai pengelolaan sampah di negara berkembang.

"Bisnis yang dilakukan seperti biasa, bisa menjadi hukuman mati," tambah Ruhweza seperti dilansir dari Grist, Senin (20/11/2023).

Meskipun kelompok-kelompok lingkungan telah lama mencatat dampak besar plastik terhadap negara-negara berkembang, laporan WWF ini menjadi pembaharu karena mencoba mengukur ketidakadilan. Laporan ini memperhitungkan harga pasar plastik murni, biaya pengelolaan limbah yang dibayarkan langsung oleh pemerintah, serta biaya yang ditimbulkan oleh gas rumah kaca yang dilepaskan selama proses produksi plastik - yang semuanya relatif mudah untuk dinilai dalam bentuk dolar.

Namun, sebagian besar perbedaan biaya berasal dari akhir siklus hidup. Ketika plastik salah kelola, maka plastik akan mencemari lingkungan. Pengelolaan yang salah menyebabkan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah harus mengeluarkan biaya setidaknya 149 dolar AS per kilogram plastik baru, dibandingkan dengan hanya 17 dolar AS per kilogram untuk negara-negara yang lebih kaya.

Hal ini dikarenakan negara-negara berkembang-miskin sering kali tidak memiliki infrastruktur yang memadai untuk mengelola tumpukan sampah yang mereka hasilkan di dalam negeri atau yang diimpor dari tempat lain. Mereka tidak memiliki sarana untuk mencegahnya keluar ke lingkungan dan merusak ekosistem.

Nilai 149 dolar AS tersebut hanya mewakili dampak yang paling signifikan dari siklus hidup plastik yang dapat diukur, yakni biaya yang harus ditanggung oleh negara-negara miskin ketika plastik merusak lingkungan laut. Berkurangnya kontribusi yang diberikan oleh ekosistem yang sehat bagi kesejahteraan manusia dan ekonomi, dapat mencakup gangguan perikanan, misalnya, atau hilangnya pemurnian air secara alami.

Menurut WWF, ketidakadilan ini telah menjadi bagian dari sistem plastik global yang membuat negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak memiliki kekuatan untuk mengambil keputusan. Meskipun hampir dua pertiga plastik dunia diproduksi di luar Amerika Utara dan Eropa, produksi plastik dan pertimbangan desain, yang dapat membuat plastik lebih mudah didaur ulang atau lebih tidak beracun, biasanya dikendalikan oleh perusahaan multinasional yang berkantor pusat di negara-negara kaya.

Sementara itu, dunia tidak memiliki peraturan umum untuk membuat negara dan perusahaan penghasil plastik bertanggung jawab secara finansial atas dampak siklus hidup produk plastik mereka.

“Negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki ketidakmampuan untuk mengatakan produk apa yang dibuat sejak awal, tetapi kami meminta mereka untuk memiliki infrastruktur untuk mengelola limbah," kata Erin Simon, wakil presiden WWF untuk limbah plastik dan bisnis.

Ketika negara-negara sedang melakukan tawar-menawar mengenai perjanjian plastik global pekan ini, Simon mengatakan bahwa perjanjian tersebut harus mencakup kewajiban yang mengikat secara hukum bagi negara-negara untuk mengurangi produksi plastik mereka dan pada akhirnya menghilangkan semua produk plastik yang berbahaya.

WWF juga menyerukan persyaratan desain produk yang diselaraskan secara global yang membuat penggunaan kembali dan daur ulang lebih mudah, dan bagi negara-negara kaya dan sektor swasta untuk membantu mendanai implementasi perjanjian tersebut di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement