Senin 11 Dec 2023 10:00 WIB

Perubahan Iklim Tingkatkan Risiko Kebakaran Hutan

Kebakaran hutan menjadi salah satu ancaman terbesar dari kerusakan alam.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah
Kobaran api membakar hutan dan lahan (Karhutla) (ilustrasi).
Foto: ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha
Kobaran api membakar hutan dan lahan (Karhutla) (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kebakaran hutan merupakan salah satu bencana alam yang paling merusak di negara ini, mengancam nyawa, menghancurkan rumah dan infrastruktur, serta menimbulkan polusi udara. Untuk memperkirakan dan mengelola kebakaran hutan dengan tepat, pengelola perlu memahami risiko kebakaran hutan dan mengalokasikan sumber daya yang sesuai. 

Seperti dilaporkan laman Phys, Senin (11/12/2023), dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Earth's Future edisi November, para peneliti dari DRI, Argonne National Laboratory, dan Universitas Wisconsin-Madison, bekerja sama untuk menilai risiko kebakaran di masa depan. Para peneliti mengamati empat indeks bahaya kebakaran yang digunakan di seluruh Amerika Utara untuk memprediksi dan mengelola risiko kebakaran hutan guna melihat bagaimana risiko tersebut berkorelasi dengan ukuran kebakaran hutan yang diamati antara tahun 1984 dan 2019. 

Baca Juga

Kemudian, memeriksa bagaimana risiko kebakaran hutan berubah berdasarkan proyeksi iklim di masa depan. Potensi kebakaran dan musim kebakaran yang lebih panjang kemungkinan besar disebabkan oleh perubahan iklim.

“Kami menggunakan beberapa indeks bahaya kebakaran ini untuk mengevaluasi risiko kebakaran di wilayah AS yang berdekatan,” kata Guo Yu, PhD, asisten profesor riset di DRI dan penulis utama studi tersebut. 

 

Pada penelitian-penelitian sebelumnya hanya melihat bagaimana perubahan iklim akan mengubah risiko kebakaran hutan dengan menggunakan salah satunya, dan hanya sedikit penelitian yang melihat bagaimana risiko kebakaran diterjemahkan ke dalam ukuran atau karakteristik kebakaran hutan yang sebenarnya.

"Kami ingin menilai keduanya secara mendalam dalam penelitian ini," kata Guo Yu.

Indeks bahaya kebakaran menggunakan informasi tentang kondisi cuaca dan kelembapan bahan bakar atau seberapa kering vegetasi di permukaan. Indeks bahaya kebakaran yang paling umum digunakan di Amerika Utara adalah USGS Fire Potential Index, the Canadian Forest Fire Weather Index, dan the Energy Release Component and Burning Indices dari National Fire Danger Rating System.

Pertama, para ilmuwan menggunakan data penginderaan jauh satelit dari tahun 1984 hingga 2019 untuk melihat bagaimana potensi risiko kebakaran berkorelasi dengan besarnya kebakaran hutan di lebih dari 13 ribu kebakaran hutan, tidak termasuk pembakaran terkendali. Mereka menemukan bahwa ketika risiko kebakaran lebih tinggi, ukuran kebakaran cenderung lebih besar, dan hubungan ini lebih kuat pada wilayah yang lebih luas.

Dengan memasukkan indeks bahaya kebakaran ke dalam proyeksi iklim masa depan, studi ini menemukan bahwa risiko kebakaran hutan ekstrem akan meningkat rata-rata 10 hari di seluruh benua Amerika pada akhir abad ini, yang sebagian besar disebabkan oleh peningkatan suhu.

Wilayah tertentu, seperti Great Plains bagian selatan (termasuk Kansas, Oklahoma, Arkansas, dan Texas), diperkirakan memiliki lebih dari 40 hari tambahan per tahun dalam bahaya kebakaran hutan yang ekstrem. Beberapa wilayah kecil diperkirakan akan mengalami penurunan musim risiko kebakaran hutan tahunan karena curah hujan dan kelembapan yang lebih tinggi, termasuk pantai Pacific Northwest dan pantai Atlantik tengah.

Di Southwest, musim kebakaran hutan ekstrem diperkirakan akan meningkat lebih dari 20 hari per tahun, yang sebagian besar akan terjadi pada musim semi dan musim panas. Musim kebakaran yang lebih panjang hingga musim dingin juga diperkirakan terjadi, khususnya di dataran pantai Texas-Louisiana.

“Dalam iklim masa depan yang lebih hangat, kita dapat melihat bahwa bahaya kebakaran akan lebih tinggi pada musim dingin,” ujar Yu. 

“Hal ini mengejutkan saya karena terasa berlawanan dengan intuisi, namun perubahan iklim akan mengubah lanskap dalam banyak hal,” tambahnya.

Penulis penelitian berharap penelitian ini akan membantu pengelola kebakaran memahami besarnya potensi kebakaran hutan sehingga mereka dapat mempersiapkan diri dengan tepat, serta memahami bagaimana musim kebakaran akan berubah dan meluas seiring dengan perubahan iklim.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement