Sabtu 17 Feb 2024 10:03 WIB

El Nino Dorong Harga Gas ke Level Terendah dalam 30 Tahun

Pasar alami peningkatan surplus persediaan karena musim dingin dan produksi tinggi.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Lida Puspaningtyas
Dalam gambar drone ini, salju menyelimuti lingkungan, Ahad, 25 Desember 2022, di Cheektowaga, Nwy York, Amerika Serikat.
Foto: John Waller via AP
Dalam gambar drone ini, salju menyelimuti lingkungan, Ahad, 25 Desember 2022, di Cheektowaga, Nwy York, Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Harga gas AS yang disesuaikan dengan inflasi telah jatuh ke level terendah selama lebih dari 30 tahun, karena musim dingin yang sejuk dan pertumbuhan produksi yang terus berlanjut membuat pasar mengalami peningkatan surplus persediaan.

Harga gas berjangka untuk pengiriman bulan depan di Henry Hub di Louisiana merosot ke 1,58 dolar AS per juta British thermal unit pada tanggal 15 Februari, yang merupakan harga terendah secara riil sejak kontrak berjangka diluncurkan pada tahun 1990, demikian seperti dilansir Reuters, Sabtu (17/2/2024).

Baca Juga

Stok gas yang dapat diproduksi mencapai 2.535 miliar kaki kubik (bcf) pada 9 Februari, tertinggi pada periode yang sama sejak 2016 dan sebelumnya pada 2012, menurut data dari US Energy Information Administration (EIA).

Persediaan mencapai 346 bcf di atas rata-rata sepuluh tahun sebelumnya, membengkak dari 64 bcf di atas pada awal musim panas pada 1 Oktober.

 

Terlepas dari periode singkat cuaca dingin yang intens di pertengahan Januari, musim dingin 2023-2024 sebagian besar lebih hangat dari rata-rata, menekan konsumsi gas langsung serta pembangkit listrik tenaga gas.

Semua negara bagian AS kecuali Alaska dan Hawaii (disebut juga Lower 48) mengalami total 2.603 hari dengan derajat pemanasan tertimbang populasi antara 1 Juli 2023 dan 14 Februari 2024, yang merupakan 11 persen di bawah rata-rata musiman jangka panjang sebesar 2.935.

Hari-hari dengan pemanasan tertimbang menurut populasi di negara bagian Lower 48 berada di bawah rata-rata jangka panjang pada 98 dari 137 hari antara 1 Oktober dan 14 Februari.

Kondisi El Nino yang kuat di Pasifik tengah-timur pada musim dingin ini mengarahkan udara yang lebih hangat ke Amerika Serikat bagian utara dan memastikan suhu yang lebih sejuk dari biasanya. Suhu permukaan laut di Pasifik tengah-timur hampir 2 derajat Celcius lebih hangat daripada rata-rata di bulan Desember, terpanas sejak tahun 2015 dan sebelumnya pada tahun 1997, yang merupakan episode El Nino yang sangat kuat.

El Nino yang kuat umumnya dikaitkan dengan suhu musim dingin yang lebih hangat dari rata-rata di seluruh Amerika Serikat, terutama di negara-negara bagian utara yang membentang dari Washington melalui Illinois hingga Maine.

Sejak tahun 1950, telah terjadi enam episode El Nino yang kuat selama musim dingin di belahan bumi utara (1957/58, 1965/66, 1982/83, 1991/92, 1997/98, dan 2015/16) dan satu kasus di ambang batas (2009/2010).

Sejak tahun 1973, selama musim dingin dengan episode yang kuat, jumlah hari dengan derajat pemanasan di AS rata-rata 7 persen lebih rendah dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, atau 10 persen lebih rendah jika kasus ambang batas dikecualikan.

Oleh karena itu, penurunan permintaan pemanasan sebesar 11 persen selama musim dingin 2023-2024 sejauh ini konsisten dengan episode El Nino yang kuat sebelumnya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement