Rabu 17 Jan 2024 14:25 WIB

Teknologi AI Bantu Dunia Perangi Perubahan Iklim

Artificial Intelligence (AI) bisa menjadi solusi dan dimanfaat untuk masalah iklim.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
AI dapat membantu dunia memerangi dan mengurangi dampak perubahan iklim.
Foto: www.freepik.com
AI dapat membantu dunia memerangi dan mengurangi dampak perubahan iklim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peluncuran Artificial Intelligence Advisory Body yang dipimpin PBB memajukan tren global yang sedang berkembang untuk memanfaatkan pembelajaran mesin, guna menemukan solusi bagi tantangan-tantangan dalam masalah iklim. Badan ini percaya, AI bisa menjadi alat untuk mempercepat dan meningkatkan upaya untuk mewujudkan ambisi global sejalan seperti 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG), yang berfungsi sebagai cetak biru dunia untuk membuat planet ini lebih hijau, lebih bersih, dan lebih adil.

Lantas bagaimana AI dapat membantu dunia memerangi dan mengurangi dampak perubahan iklim? Berikut penjelasan para pakar PBB seperti dilansir UN News, Rabu (17/1/2024).

Baca Juga

1. Cuaca

Menurut Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) PBB, teknologi yang digerakkan AI dapat meningkatkan pemodelan dan prediksi pola perubahan iklim yang dapat membantu masyarakat dan pihak berwenang untuk menyusun strategi adaptasi dan mitigasi yang efektif. Beberapa lembaga PBB mendukung masyarakat yang rentan di Burundi, Chad, dan Sudan melalui proyek yang digerakkan oleh AI untuk menyelidiki perubahan lingkungan di masa lalu di sekitar titik-titik pengungsian dan memberikan proyeksi di masa depan untuk menginformasikan langkah-langkah adaptasi dan tindakan antisipatif untuk diintegrasikan ke dalam program kemanusiaan.

Di lapangan, data yang ditingkatkan dapat menjadi pengubah keadaan. Sebagai contoh, aplikasi MyAnga membantu penggembala di Kenya dalam menghadapi kekeringan. Dengan data dari stasiun meteorologi global dan satelit yang dikirim ke ponsel mereka, para penggembala dapat membuat rencana ke depan, mengelola ternak mereka dengan lebih baik, dan menghemat waktu berjam-jam untuk mencari padang rumput hijau.

 

2. Mitigasi bencana

Seiring dengan meningkatnya frekuensi dan intensitas kejadian cuaca ekstrem, AI dapat membantu masyarakat di seluruh dunia untuk lebih siap menghadapi bencana iklim. Inisiatif yang digerakkan oleh AI menargetkan area berisiko tinggi dan memberikan masukan ke dalam rencana respons lokal dan nasional. Untuk area yang rentan terhadap tanah longsor, misalnya, pemetaan dapat membantu pemerintah daerah merencanakan dan menerapkan langkah-langkah pembangunan berkelanjutan, mengurangi risiko, dan memastikan keselamatan penduduk di komunitas yang rentan.

Perkembangan terkait dalam AI dan robotika merupakan salah satu alat yang diidentifikasi dalam proyek baru-baru ini yang dipimpin oleh WMO, Program Lingkungan PBB (UNEP), dan International Telecommunication Union (ITU). Mulai dari meningkatkan akurasi prakiraan cuaca hingga mengurangi risiko bencana, AI membantu mengoperasikan program mitigasi risiko bencana dan sistem peringatan dini multi-bahaya yang melayani berbagai negara, komunitas, dan lembaga kemanusiaan.

Memanfaatkan manfaat AI juga merupakan bagian dari inisiatif terobosan Early Warning for All dari Sekretaris Jenderal PBB. Diluncurkan awal tahun ini, rencana aksi ini bertujuan untuk memastikan semua orang di Bumi terlindungi dari cuaca, air, dan peristiwa iklim yang berbahaya melalui sistem peringatan dini pada akhir tahun 2027.

 

3. Melacak polusi

Pernahkah Anda bertanya-tanya dari mana laporan kualitas udara perkotaan berasal? Kota-kota di seluruh dunia telah melacak polusi untuk memperingatkan masyarakat jika terjadi tingkat polusi yang berbahaya. Dengan menggunakan AI, peta kerentanan dapat mendukung pemerintah daerah dalam mengambil keputusan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan ketahanan kota.

Selain itu, AI dapat meningkatkan perencanaan kota serta manajemen lalu lintas dan limbah, membuat kota lebih berkelanjutan dan layak huni.

 

4. Netralitas karbon

AI dapat merevolusi pendekatan dunia terhadap netralitas karbon dan mengantarkan era keberlanjutan yang cerdas dalam skala global di saat perlombaan untuk menjaga Bumi agar tidak memanas hingga ke tingkat yang berbahaya. Sebagai katalisator penting dalam mewujudkan tujuan netralitas karbon global, algoritme AI memiliki peran kunci dalam meminimalkan dampak lingkungan dan memaksimalkan efisiensi.

Dalam hal mewujudkan tujuan global untuk energi yang terjangkau dan bersih untuk semua pada tahun 2030 (SDG 7), AI dapat mengoptimalkan jaringan dan meningkatkan efisiensi sumber terbarukan. Pemeliharaan prediktif menggunakan AI juga dapat mengurangi waktu henti dalam produksi energi. Hal ini berarti mengurangi jejak karbon di bumi.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement