Selasa 30 Jan 2024 21:46 WIB

Transisi Energi Dinilai tidak Mengurangi Lapangan Pekerjaan

Proses pengembangan EBT dapat berjalan beriringan dengan penggunaan batu bara.

Sekretaris Jenderal Partai Amanat Nasional (PAN), Eddy Soeparno.
Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Sekretaris Jenderal Partai Amanat Nasional (PAN), Eddy Soeparno.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Kampanye Nasional (TKN) Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka menilai bahwa transisi energi tidak akan memberikan dampak berupa pengurangan lapangan pekerjaan. Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran, Eddy Soeparno menjelaskan, lapangan pekerjaan dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dapat dipertahankan karena pihaknya yakin bahwa perkembangan teknologi membuat proses penangkapan emisi karbon PLTU menjadi lebih murah.

"Teknologi untuk menangkap emisi karbon dari PLTU berupa batu bara itu semakin lama, secara ekonomis ya, semakin bisa kita implementasikan karena akan semakin murah," kata Eddy saat ditemui usai menghadiri sesi diskusi bertajuk "Capital Connect: Indonesia Elections & Economics" di Jakarta Pusat, Selasa (30/1/2024).

Baca Juga

Di samping itu, menurutnya proses pensiun dini PLTU tidak mudah karena membutuhkan biaya yang besar serta perlu mempertimbangkan energi baru dan terbarukan (EBT) yang siap menggantikan batu bata. Dia menambahkan, proses pengembangan EBT dapat berjalan beriringan dengan penggunaan batu bara untuk pengoperasian PLTU yang dapat menangkap emisi karbon.

"Yang penting kan masalahnya tidak ada emisi karbon, itu yang penting. Mau itu dari batu bara, mau dari sampah, mau dari biomassa itu kan masalah kedua tetapi karbonnya tidak boleh," ucap Eddy.

Oleh karena itu, pihaknya meyakini di samping penyerapan tenaga kerja oleh sektor ramah lingkungan (green job), lapangan pekerjaan di sektor energi fosil terutama PLTU masih dapat dipertahankan jika teknologi penangkapan emisi karbon dapat segera direalisasikan secara menyeluruh.

"(Tenaga kerja) diserap oleh green job dan akan dipertahankan oleh PLTU yang sekarang ada jika memang adopsi dari teknologi itu bisa dilakukan secara cepat untuk menangkap karbon emisi," kata Eddy.

Eddy menyebutkan Prabowo-Gibran tetap berkomitmen untuk tidak akan membangun PLTU yang baru dan melanjutkan upaya pensiun dini PLTU yang sudah ada. Eddy menerangkan pasangan calon presiden Prabowo-Gibran juga menawarkan penggunaan transmisi untuk memperluas jaringan listrik yang bersumber dari gas sebagai energi transisi dari berbasis fosil menuju energi terbarukan.

"Jadi jaringan gas itu akan semakin dikuatkan di seluruh Indonesia termasuk transmisi itu bagaimana kita bisa membawa listrik dari daerah-daerah yang surplus listrik pada daerah-daerah yang kekurangan listrik," tutur Eddy.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement