Kamis 29 Feb 2024 15:21 WIB

Energi Terbarukan Dinilai Bisa Mendongkrak PDB Negara

Inovasi energi terbarukan berkontribusi terhadap PDB yang lebih tinggi.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Transisi ke energi yang bersih dan telah berlangsung setidaknya selama satu dekade.
Foto: www.freepik.com
Transisi ke energi yang bersih dan telah berlangsung setidaknya selama satu dekade.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika krisis iklim meningkat, ada pilihan-pilihan mendesak dan sulit yang harus diambil untuk mengurangi emisi karbon secara drastis sebelum kerusakan yang tidak dapat diperbaiki terjadi. Banyak yang berpendapat bahwa industri energi perlu berubah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, tetapi di sisi lain, banyak pihak merasa khawatir akan konsekuensinya terhadap kemakmuran ekonomi.

Diskusi di seluruh kelompok kepentingan terjadi dengan variatif. Apakah kita perlu mengganti industri bahan bakar fosil dengan industri energi terbarukan sesegera mungkin? Haruskah kita secara perlahan-lahan menghapus bahan bakar fosil sambil membuat pengganti energi terbarukan yang bersih? Atau, haruskah kita melanjutkan industri bahan bakar fosil yang kuat sambil mengembangkan industri energi terbarukan secara paralel?

Baca Juga

Bagaimana pilihan-pilihan yang berbeda ini dapat berdampak pada ekonomi tampaknya masih belum jelas, dan ketidakjelasan inilah yang membuka ruang diskusi yang membuat frustasi. Untuk memberi gambaran terkait hal ini, peneliti dari Toronto Metropolitan University, Deborah de Lange meneliti opsi-opsi restrukturisasi industri energi untuk transisi hijau ke energi terbarukan dari perspektif ekonomi.

Meskipun analisis ekonomi sangat membantu, analisis ekonomi saja tidak cukup untuk membuat keputusan-keputusan penting ini. Oleh karena itu, penelitian de Lange juga mengacu pada keberlanjutan yang melibatkan pertimbangan kondisi yang dihadapi oleh generasi mendatang, dan sebuah konsep yang dikenal sebagai equifinality yang mengingatkan kita untuk tetap membuka pikiran terhadap berbagai kemungkinan pendekatan yang dapat memenuhi tujuan yang sama.

 

“Penelitian saya menunjukkan bahwa inovasi energi terbarukan berkontribusi terhadap PDB yang lebih tinggi. Transisi ke energi yang bersih dan telah berlangsung setidaknya selama satu dekade, baik bagi perekonomian – bahkan pada tahap awal perkembangannya,” kata de Lange seperti dilansir The Conversation, Kamis (26/2/2024). 

Ketika industri bahan bakar fosil berinvestasi pada dirinya sendiri, hal ini juga tampaknya meningkatkan PDB, yang menciptakan kebingungan tentang cara terbaik untuk memastikan kemakmuran ekonomi sambil bertransisi ke energi bersih.

Namun, investasi ini, yang sering kali dilakukan melalui lobi, hanya memperpanjang eksistensi industri bahan bakar fosil dengan menjauhkan persaingan energi terbarukan. Hal ini menciptakan dikotomi yang salah antara mengurangi emisi dan meningkatkan PDB, padahal inovasi bersih dapat mencapai keduanya secara bersamaan.

“Penelitian saya menunjukkan bahwa inovasi bersih membuat ekonomi lebih kuat dan mengurangi emisi. Jika kita ingin memperkuat kemajuan ganda tersebut, alih-alih menerima trade-off, maka kita harus berhenti mendukung industri bahan bakar fosil,” kata de Lange.

Secara ekonomi, industri bahan bakar fosil berdampak negatif terhadap kesejahteraan konsumen dengan mempertahankan harga yang lebih tinggi dari yang seharusnya karena terbatasnya persaingan. Hal ini, pada gilirannya, meningkatkan PDB melalui peningkatan laba, karena mensubsidi industri yang sudah dominan menghasilkan polusi, mengurangi inovasi bersih, dan menunda kemajuan yang lebih bersih - ini jelas bukan cara untuk menumbuhkan ekonomi yang sehat.

"Faktanya, PDB bukanlah ukuran standar hidup atau ukuran daya saing yang inovatif. Untuk mengatasi inflasi dan krisis biaya hidup, kita harus mendorong lebih banyak persaingan di seluruh industri. Ini adalah jenis kapitalisme yang lebih produktif yang membawa manfaat yang lebih luas bagi kita semua, termasuk lebih banyak inovasi, harga yang lebih rendah, dan produk yang lebih baik untuk pasar domestik dan ekspor," kata de Lange.

Subsidi pemerintah yang mendorong industri bahan bakar fosil menghambat kesejahteraan konsumen dan transisi menuju energi ramah lingkungan. Beberapa contohnya termasuk subsidi untuk mendanai lebih banyak teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon serta penggunaan energi fosil dalam sistem penyimpanan hidrogen.

Daripada mendanai subsidi yang terbelakang ini, de Lange menilai, pemerintah harus menerapkan pajak polusi sekaligus mendukung inovasi energi terbarukan. Penelitian de Lange menunjukkan bahwa pajak polusi bekerja dengan baik jika disertai dengan kemampuan inovasi yang bersih. Mendukung penelitian dan inovasi dalam energi terbarukan dan menggunakan pajak karbon sebagai alat dapat meningkatkan manfaat ekonomi dari transisi ke energi ramah lingkungan.

“Temuan saya menunjukkan bahwa perekonomian yang kuat berkaitan dengan restrukturisasi industri sehingga inovasi energi terbarukan dapat berkembang. Mendorong penemuan ilmiah baru dalam inovasi energi ramah lingkungan harus diprioritaskan sekaligus mengurangi formasi dan organisasi industri yang tidak kompetitif, seperti oligopoli bahan bakar fosil dan asosiasi industri,” kata de Lange.

Meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat terhadap permainan industri bahan bakar fosil merupakan salah satu cara untuk mempercepat perubahan. Penting untuk menyadari bahwa industri pada tahap siklus hidup yang berbeda berkontribusi terhadap perekonomian dengan cara yang berbeda.

Masyarakat yang teredukasi harus menolak argumen yang sederhana dan sepihak, memahami bahwa biasanya ada solusi yang lebih bernuansa terhadap masalah yang didukung oleh analisis berbasis bukti. Dengan menerapkan pendekatan yang lebih holistik, kita dapat mengembangkan masyarakat yang lebih berkelanjutan dengan membuka kemungkinan-kemungkinan energi terbarukan.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement