Jumat 08 Mar 2024 21:22 WIB

Kelangkaan Air di Bengaluru India Mulai Ganggu Produksi Pabrik

Air bersih juga dijatah bagi penduduk Bengaluru, India.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Sebuah sumur yang mengering diisi air dari truk di distrik di India (ilustrasi).
Foto: Reuters/Francis Mascarenhas
Sebuah sumur yang mengering diisi air dari truk di distrik di India (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kelangkaan air yang akut di Bengaluru telah memperlambat produksi di pabrik-pabrik garmen, melipatgandakan tagihan air di restoran-restoran, dan memaksa para manajer di beberapa perusahaan global untuk mengakomodasi permintaan karyawan yang tidak biasa.

Kota di India selatan ini adalah rumah bagi sekitar 14 juta jiwa, ribuan perusahaan rintisan dan perusahaan internasional mulai dari Walmart hingga Google Alphabet.

Baca Juga

“Tim saya melewatkan rapat untuk mengejar kapal tanker air,” kata seorang karyawan senior di Dell yang enggan disebutkan namanya, menyesali dampak buruk terhadap produktivitas.   

Kelangkaan air yang disebabkan oleh lemahnya hujan monsun barat, telah memaksa penduduk untuk menjatah penggunaan air dan membayar hampir dua kali lipat dari harga biasanya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

“Ini baru awal musim panas, kami tidak tahu bagaimana ini akan berakhir,” kata Chethan Hegde, kepala Asosiasi Restoran Nasional India cabang Bengaluru, seperti dilansir Reuters, Jumat (8/3/2024).

Beberapa restoran mempertimbangkan untuk menggunakan piring sekali pakai untuk menghemat biaya mencuci, sementara yang lain memberikan peringatan di toilet dan melatih staf tentang cara beroperasi dengan lebih sedikit air. 

Perusahaan-perusahaan besar juga mengubah cara kerja mereka. Microsoft misalnya, menggunakan aerator keran untuk mengontrol aliran air dan mendaur ulang air di toilet kantornya di Bagmane Constellation Business Park, kata seorang karyawan, mengutip memo yang dikirimkan kepada para pekerja.

Adapun Walmart, yang telah menerapkan langkah-langkah konservasi air yang serupa sebelum krisis, mengatakan pihaknya juga mendorong para pemilik rumah untuk menggunakan air daur ulang untuk taman dan berkebun. Sementara itu, beberapa karyawan Accenture yang tinggal di daerah yang mengalami kelangkaan air lebih memilih bekerja di kantor.

Krisis ini juga telah mencapai pabrik-pabrik di Bengaluru. “Para produsen tidak dapat menghentikan produksi, mereka mencoba yang terbaik untuk terus berjalan, tetapi pekerjaan melambat,” ujar presiden asosiasi garmen India Selatan, Anurag Singhla.

Situasi kian memburuk pekan ini, ketika beberapa penyedia tangki air melakukan pemogokan setelah pemerintah negara bagian mengambil tindakan untuk mengatur tangki-tangki tersebut. Para pedagang menaikkan harga untuk tangki air berkapasitas 12 ribu liter menjadi 2.000 rupee (Rp 376 ribu) pada bulan Februari, dari 1.200 rupee (Rp 225 ribu) pada bulan Januari.

Kota ini telah membatasi harga kapal tanker yang dipesan oleh pemerintah sebesar 1.200 rupee per unit, menurut pesanan tanggal 6 Maret seperti dilaporkan Reuters. Pemerintah juga telah mengalokasikan 5,56 miliar rupee untuk mengatasi kekurangan air tetapi beberapa pelaku industri tidak terlalu berharap.

“Dewan Air telah menjanjikan kami air yang telah diolah, tapi kami tidak berharap untuk mendapatkannya sampai tahun depan. Saat ini, industri mikro sudah menggunakan oksigen dan biaya yang lebih tinggi akan menyebabkan kerugian dan mereka harus ditutup jika situasi ini terus berlanjut,” kata Presiden Asosiasi Industri Peenya HM Arif.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement