Rabu 27 Mar 2024 15:49 WIB

Ini Cara Imun Tubuh Bereaksi Selama Gelombang Panas

Reaksi tubuh terhadap cuaca panas memberikan wawasan baru dunia kesehatan.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Sebuah penelitian yang mengamati bagaimana sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap cuaca panas memberikan wawasan baru tentang apa yang terjadi ketika merkuri meningkat.
Foto: www.freepik.com
Sebuah penelitian yang mengamati bagaimana sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap cuaca panas memberikan wawasan baru tentang apa yang terjadi ketika merkuri meningkat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah penelitian yang mengamati bagaimana sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap cuaca panas memberikan wawasan baru tentang apa yang terjadi ketika merkuri meningkat. Para peneliti menemukan hubungan antara cuaca panas dan ukuran respons kekebalan tubuh, termasuk tingkat sel darah tertentu dan indikator peradangan. 

Ini merupakan langkah menuju penemuan pengobatan yang dapat membantu melindungi orang dari suhu yang sangat tinggi, yang telah dikaitkan dengan peningkatan serangan jantung, stroke dan masalah kardiovaskular lainnya.

Baca Juga

Penelitian yang dipresentasikan di konferensi “American Heart Association's Epidemiology, Prevention, Lifestyle and Cardiometabolic Health” di Chicago, dianggap sebagai penelitian awal hingga hasil lengkapnya dipublikasikan dalam jurnal peer-review.

Bagaimana suhu tinggi memicu respons kekebalan tubuh? Penelitian sebelumnya telah mengaitkan suhu dan peradangan, kata peneliti utama Dr Daniel W Riggs, yang juga epidemiolog di Fakultas Kedokteran Universitas Louisville di Kentucky.

 

Peradangan, yang dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, adalah bagian dari respons tubuh terhadap infeksi atau cedera. Berbagai jenis sel darah putih juga merupakan bagian dari respons imun tersebut. Beberapa sel tersebut melepaskan protein yang disebut sitokin, yang mengatur peradangan. Sel-sel kekebalan tubuh lainnya menyerang penyerang seperti bakteri dan virus secara langsung.

Sitokin dan sel imun dapat diukur sebagai penanda seberapa besar tubuh telah meningkatkan pertahanannya dalam menanggapi ancaman yang dirasakan.

Riggs mengatakan, penelitian sebelumnya tentang panas dan peradangan hanya melihat beberapa sinyal tentang bagaimana tubuh merespons. Untuk itu, dia dan rekan-rekannya ingin mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang hubungan antara suhu yang lebih tinggi dan penanda-penanda ini.

Tim peneliti mengamati sampel darah yang diambil dari 624 orang yang menjadi bagian dari Green Heart Project, yang mempelajari bagaimana menanam tanaman hijau di lingkungan Louisville dapat meningkatkan kualitas udara dan mengurangi penyakit jantung.

Peserta penelitian berkisar antara usia 20 hingga 70 tahun, dengan usia rata-rata 50 tahun. Sekitar 77 persen berkulit putih, 18 persen berkulit hitam, dan 59 persen perempuan. Setiap orang memberikan satu sampel darah selama musim panas 2018 dan 2019.

Para peneliti mengukur 11 jenis sitokin dan sembilan jenis sel kekebalan dalam setiap sampel. Cuaca pada hari pengambilan darah dinilai menggunakan Indeks Iklim Termal Universal (UTCI), sebuah ukuran tentang bagaimana suhu, kelembapan, dan kecepatan angin memengaruhi tingkat kenyamanan tubuh manusia. Rata-rata UTCI 24 jam selama pengukuran hanya di bawah 26 derajat Celcius.

Pengukuran darah kemudian dicocokkan dengan pembacaan cuaca, dan hasilnya disesuaikan dengan perbedaan faktor demografis seperti jenis kelamin, usia, ras dan pendidikan. Hasilnya juga disesuaikan dengan indeks massa tubuh (ukuran obesitas), polusi udara, dan apakah orang tersebut merokok atau mengonsumsi obat anti-inflamasi.

“Hasil penelitian menunjukkan adanya hubungan antara cuaca panas dan peningkatan kadar beberapa sitokin. Salah satunya, TNF-alpha, adalah salah satu penanda inflamasi utama dan memainkan peran penting dalam penyakit kardiovaskular," kata Riggs seperti dilansir Euro News, Rabu (27/3/2024).

Pada saat yang sama, jelas Riggs, cuaca panas dikaitkan dengan tingkat yang lebih tinggi dari beberapa kelas sel darah putih yang dikenal sebagai monosit. Ini dapat menjadi tanda bahwa panas menyebabkan peradangan atau mendorong respons kekebalan tubuh.

Panas juga dikaitkan dengan penurunan tingkat kelas monosit lain, yang dikenal sebagai nonklasik, yang menurunkan peradangan. Dan hal ini dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah dari sel darah putih yang melawan infeksi dan membersihkan darah yang dikenal sebagai sel B. 

“Kadar yang lebih rendah dari sel-sel tersebut dapat berarti seseorang lebih rentan terhadap infeksi, kata Riggs.

Dia terkejut melihat begitu banyak jenis sel yang berubah dengan paparan jangka pendek terhadap cuaca panas. Penelitian ini tidak melihat apa yang bisa menyebabkan hal itu, tetapi Riggs mengatakan bahwa aklimatisasi panas dapat menyebabkan peningkatan protein kejutan panas, yang diketahui terlibat dalam respons kekebalan dan inflamasi.

"Saya pikir ini adalah penelitian yang penting," kata Dr Judith Lichtman, ketua departemen epidemiologi penyakit kronis di Yale School of Public Health di New Haven, Connecticut. Dia telah melakukan penelitian tentang bagaimana suhu mempengaruhi tingkat stroke tetapi tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

Menurut Lichtman, banyak penelitian sebelumnya yang meneliti apakah gelombang panas menyebabkan lebih banyak rawat inap atau kematian. "Yang sangat berharga dari penelitian ini adalah mereka benar-benar mencoba memahami, pada tingkat tubuh, mekanisme yang mungkin berkontribusi terhadap peningkatan risiko ini,” kata dia.

Riggs menambahkan bahwa perubahan iklim diperkirakan akan meningkatkan jumlah kejadian panas ekstrem. 

“Penelitian kami di masa depan akan fokus pada efek jangka panjang dari paparan panas ekstrem terhadap respons imun dan peradangan, dan bagaimana hal ini berkaitan dengan perkembangan penyakit kardiovaskular,” kata dia.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement