Rabu 29 Nov 2023 02:17 WIB

Kehidupan Ratusan Keluarga di Pakistan Terancam Akibat Perubahan Iklim

Gletser yang mencair membuat masyarakat Pakistan terancam bencana alam ekstrem.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Pakistan adalah satu-satunya negara yang menerima dana adaptasi dari Green Climate Fund.
Foto: AP Photo/Prakash Adhikari
Pakistan adalah satu-satunya negara yang menerima dana adaptasi dari Green Climate Fund.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di lereng curam gletser yang menjorok ke Lembah Hunza di ujung utara pegunungan Pakistan, Tariq Jamil mengukur pergerakan es dan mengambil foto. Kemudian, ia membuat laporan yang mencakup data dari sensor dan kamera lain yang dipasang di dekat gletser Shisper (Shisper glacier) untuk memberi kabar terbaru tentang desanya yang berjarak satu jam perjalanan ke hilir.

Misi pria berusia 51 tahun ini adalah untuk memobilisasi komunitasnya yang terdiri dari 200 keluarga di Hassanabad, pegunungan Karakoram, untuk memperjuangkan masa depan desa dan cara hidup mereka, yang semakin terancam oleh danau-danau yang tidak stabil yang terbentuk dari es gletser yang mencair.

Baca Juga

Ketika danau glasial meluap atau tepiannya menjadi tidak stabil, danau-danau tersebut akan meledak, memicu banjir mematikan yang menghanyutkan jembatan dan bangunan serta menyapu bersih tanah subur di seluruh pegunungan Hindu Kush, Karakoram, dan Himalaya yang bersinggungan di Pakistan utara.

Gletser Himalaya diperkirakan akan kehilangan hingga 75 persen esnya pada akhir abad ini karena pemanasan global, menurut Pusat Internasional untuk Pembangunan Gunung Terpadu (ICIMOD).

 

Setelah semua sensor dipasang, perwakilan desa akan dapat memantau data melalui ponsel mereka. “Kearifan lokal sangat penting. Kami adalah pengamat utama. Kami telah menyaksikan banyak hal,” kata Jamil seperti dilansir Al Jazeera, Rabu (29/11/2023).

Hassanabad merupakan bagian dari proyek Glacial Lake Outburst Flood (GLOF) II yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membantu masyarakat di bagian hilir gletser yang mencair untuk beradaptasi. Di tengah kekurangan dana bagi mereka yang paling rentan terhadap dampak perubahan iklim, penduduk desa mengatakan bahwa mereka sangat membutuhkan peningkatan dukungan untuk beradaptasi dengan ancaman banjir danau glasial.

"Kebutuhannya sangat besar," kata Karma Lodey Rapten, spesialis teknis regional untuk adaptasi perubahan iklim di Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP).

Pakistan adalah satu-satunya negara yang menerima dana adaptasi dari Green Climate Fund yaitu sumber pendanaan utama Perjanjian Paris, untuk meringankan risiko banjir tersebut. Sementara negara-negara seperti Bhutan telah bekerja sama dengan pendonor dana lain untuk meminimalkan ancaman banjir danau glasial, skema GLOF II senilai 36,96 juta dolar AS merupakan tolok ukur global untuk wilayah lain yang bergulat dengan ancaman ini, termasuk Peru dan Cina.

Sejak tahun 2017, stasiun cuaca serta sensor yang mengukur curah hujan, debit air, dan ketinggian air sungai dan danau telah dipasang di bawah administrasi Islamabad dan UNDP. GLOF II telah mengerahkan pengeras suara di desa-desa untuk menyampaikan peringatan, dan infrastruktur seperti penghalang batu dan kawat yang memperlambat air banjir.

Di Hassanabad, seorang penduduk desa secara teratur memantau umpan dari kamera yang dipasang di atas lembah, memeriksa ketinggian air di sungai di dasar gletser, selama periode berisiko seperti musim panas, ketika danau yang dibendung oleh es dari gletser Shisper sering kali terbentuk.

Pakistan merupakan salah satu negara yang paling berisiko di dunia terhadap banjir danau glasial, dengan 800 ribu orang tinggal dalam jarak 15 kilometer dari gletser. Banyak penduduk Karakoram membangun rumah mereka di atas tanah subur di sepanjang sungai yang mengalir dari gletser.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement