Senin 18 Dec 2023 13:48 WIB

Kampanye Zero Waste Efektif Kurangi Sampah? Ini Kata Pakar

Kampanye 'zero waste' mulai menggemparkan dunia pada 2010 silam.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Sepanjang tahun 2010-an, gerakan anti-sedotan dan nol sampah (zero waste) menggemparkan dunia maya, yang kemudian melahirkan 'trash jar'.
Foto: www.freepik.com
Sepanjang tahun 2010-an, gerakan anti-sedotan dan nol sampah (zero waste) menggemparkan dunia maya, yang kemudian melahirkan 'trash jar'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hari itu adalah hari musim panas yang menyenangkan di sepanjang perairan lepas pantai Guanacaste, Kosta Rika, ketika ahli biologi kelautan Christine Figgener merekam video yang memilukan yang memicu gerakan untuk melarang sedotan plastik.

Saat mengumpulkan data tentang penyu lekang, ia dan rekan-rekannya secara rutin mengangkat penyu-penyu tersebut ke atas kapal untuk diperiksa. Saat memeriksa seekor penyu pada tanggal 10 Agustus 2015, mereka menemukan ada sesuatu yang aneh bersarang di hidungnya. Pada awalnya, Figgener dan para ilmuwan lain berspekulasi bahwa benda tersebut mungkin teritip atau cacing tabung. Namun, ketika benda itu berhasil dikeluarkan, diketahui bahwa itu bukanlah sesuatu yang organik, melainkan sedotan plastik.

Baca Juga

"Itu sangat mengherankan," kenang Figgener. Dan meskipun sedotan yang menancap begitu dalam di lubang hidung penyu itu sangat menyedihkan, ia mencatat bahwa plastik yang meresap ke dalam kehidupan laut bukanlah hal yang baru.

Produksi plastik mengalami peningkatan eksplosif dari dua juta ton yang diproduksi pada tahun 1950 menjadi lebih dari 290 juta ton pada tahun 2023, dan pada akhir tahun 1950-an, sudah ada banyak catatan ilmiah tentang penyu yang menelan kantong plastik. Namun, baru setelah video Figgener dan gambar-gambar viral lainnya tentang kehidupan laut yang terjerat plastik tersebar luas di internet, penggunaan plastik, khususnya sedotan, menimbulkan protes dari masyarakat.

 

Sepanjang tahun 2010-an, gerakan anti-sedotan dan nol sampah (zero waste) menggemparkan dunia maya, yang kemudian melahirkan 'trash jar'. Bebas dari plastik secara bersamaan menjadi sebuah estetika yang trendi, slogan pemasaran untuk bisnis, dan gerakan politik - dimana lebih dari 20 kota di AS menerapkan peraturan ketat seputar sedotan plastik. Namun, apakah gerakan ini membuat perbedaan bagi lingkungan, atau hanya mengalihkan perhatian kita?

Pada tahun 2015, Kathryn Kellogg, penulis 101 Ways To Go Zero Waste, memulai perjalanannya menuju zero waste untuk menghemat uang dan menjalani gaya hidup yang lebih sehat. Ide untuk membuat tempat sampah mendorongnya untuk menjadikannya sebagai sebuah tantangan yang menyenangkan. Untuk membuat dirinya bertanggung jawab, ia mulai membagikan perjalanannya secara online.

Namun, selama dua tahun menyimpan toples sampah (trash jar), Kellogg dan komunitas nol sampah mulai menyadari kekurangan yang mencolok dalam gerakan ini. Gaya hidup tanpa sampah yang sempurna mulai terasa memakan waktu dan tidak praktis. Banyak yang merasa putus asa karena tidak dapat memenuhi standar gaya hidup nol sampah dan mencatat bahwa semua upaya individu ini tidak banyak membantu menghentikan membanjirnya plastik sekali pakai yang masuk ke dalam aliran sampah setiap hari.

"Tinggal di San Francisco, banyak sekali makanan yang tersedia tanpa kemasan, tapi hal itu tidak berlaku di daerah lain di seluruh negeri. Jadi mustahil untuk benar-benar bebas sampah, karena kita tidak hidup dalam masyarakat yang dibangun dengan cara seperti itu,” kata Kellogg seperti dilansir National Geographic, Senin (18/12/2023).

Gerakan ini juga sangat bergantung pada konsumerisme, karena siapapun harus menyiapkan toples dan barang lain yang "perlu" dibeli untuk mencapai zero waste. Alih-alih mengajak untuk memanfaatkan apa yang sudah kita miliki, dan hanya membeli lebih sedikit, hal ini masih berpijak pada produksi dan pengiriman lebih banyak barang.

Figgener khawatir masyarakat juga menjadi terlalu fokus pada sedotan, daripada melihat produksi plastik itu sendiri sebagai masalah. Meskipun sedotan plastik itu sendiri tentu saja merugikan banyak spesies, mereka hanya menyumbang 0,025 persen dari delapan juta ton plastik yang mengalir ke lautan setiap tahun - yang setara dengan sekitar dua truk sampah yang masuk ke lautan setiap menitnya.

"Sedotan adalah persentase yang sangat kecil dari semua plastik sekali pakai yang kita gunakan. Bagi perusahaan, melarang sedotan menjadi sesuatu yang bisa mereka lakukan untuk menenangkan massa. Mereka menyingkirkan sedotan tetapi tidak menangani sisa rantai pasokan plastik yang kita ciptakan,” kata dia.

Ketika gerakan zero waste kehilangan banyak daya tariknya, lebih banyak organisasi mulai mendorong kebijakan yang memudahkan individu untuk mengurangi penggunaan plastik. Beyond Plastics adalah salah satu organisasi nirlaba yang mendorong kebijakan nasional untuk mengurangi polusi plastik. Organisasi ini memiliki lebih dari 100 cabang di seluruh AS yang juga mendorong perubahan kebijakan di tingkat lokal dan negara bagian.  Khususnya, advokasi mereka tidak mendorong daur ulang.

"Hal terbesar yang perlu diingat adalah bahwa masalah polusi plastik tidak akan hilang tanpa pengurangan. Kita harus mengurangi produksi dan penggunaan plastik sekali pakai yang tidak perlu," kata Melissa Valliant, direktur komunikasi di Beyond Plastics. Ia juga ingin masyarakat mengadvokasi dan memberikan suara untuk kebijakan yang membatasi produksi plastik.

Hanya 5-6 persen dari sampah plastik pasca-konsumen di AS yang benar-benar dapat didaur ulang, dan timbulan sampah plastik per kapita telah meningkat sebesar 263 persen sejak tahun 1980. Penulis tentang lingkungan Leah Thomas mencatat bahwa penggunaan plastik di AS, bahkan ketika didaur ulang, juga merugikan negara lain. Jutaan ton sampah plastik, yang seringkali dikumpulkan dari pabrik daur ulang, dikirim ke negara-negara berpenghasilan rendah yang tidak memiliki infrastruktur untuk mencegah polusi yang disebabkan oleh plastik yang masuk ke saluran air atau dibakar.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement