Kamis 22 Feb 2024 21:37 WIB

Perubahan Iklim Sebabkan Kekeringan Ekstrem di Dunia, Ini Dampaknya Jangka Panjang

Cuaca yang kian ekstrem terjadi hampir di seluruh dunia akibat perubahan iklim.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Perubahan iklim telah mengakibatkan peristiwa cuaca yang semakin ekstrem di seluruh dunia.
Foto: www.freepik.com
Perubahan iklim telah mengakibatkan peristiwa cuaca yang semakin ekstrem di seluruh dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perubahan iklim telah mengakibatkan peristiwa cuaca yang semakin ekstrem di seluruh dunia. Ilmuwan peneliti NIBIO, Pal Thorvaldsen, adalah salah satu dari sekian banyak ilmuwan yang berpartisipasi dalam eksperimen kekeringan internasional besar-besaran yang diprakarsai oleh University of Michigan AS. Dia menjelaskan bahwa perubahan iklim dapat menyebabkan lebih seringnya kekeringan ekstrem jangka pendek.

"Sebelumnya, kekeringan ekstrem jangka pendek dapat terjadi setiap 100 tahun sekali. Menurut beberapa skenario iklim, kita dapat memperkirakan kekeringan ini akan terjadi setiap lima hingga 10 tahun di masa depan," kata Thorvaldsen seperti dilansir Phys, Kamis (22/2/2024).

Baca Juga

Para ilmuwan meneliti ekosistem yang didominasi rumput dan semak belukar, keduanya merupakan area penggembalaan yang penting bagi ternak. Hasilnya menunjukkan bahwa pertumbuhan tanaman berkurang hingga 60 persen selama kekeringan ekstrem jangka pendek di padang rumput, dibandingkan dengan daerah yang mengalami kekeringan sedang.

"Sangat memprihatinkan melihat penurunan pertumbuhan tanaman yang begitu drastis di ekosistem yang sangat penting untuk produksi pangan," kata Thorvaldsen.

 

Para ilmuwan menyelidiki 170 lokasi di seluruh dunia. Hasilnya menunjukkan adanya penurunan yang signifikan dalam produksi tanaman di ekosistem yang diteliti setelah satu tahun mengalami kekeringan ekstrem.

"Setelah hanya satu tahun, hasil studi menunjukkan penurunan biomassa hampir 40 persen pada ekosistem yang didominasi rumput. Ini hampir dua kali lipat dari penurunan yang terjadi pada ekosistem yang didominasi semak belukar, yang mengalami penurunan sekitar 20 persen. Hal ini cukup serius bagi para peternak yang mengandalkan padang rumput untuk ternak mereka," kata Thorvaldsen.

Meskipun kekeringan ekstrem jarang terjadi secara bersamaan di semua wilayah pertanian utama Norwegia, para peneliti percaya bahwa akses ke sistem pengairan dapat menjadi penting untuk memastikan pasokan makanan di masa depan. Mencegah ekosistem ini mengering sangat penting bagi produksi pangan global, tetapi juga bagi perhitungan iklim.

"Secara global, ekosistem yang kami pelajari mencakup antara 30-40 persen dari permukaan bumi dan menyimpan lebih dari 30 persen cadangan karbon bumi. Produksi tanaman adalah salah satu faktor kunci dalam siklus karbon. Ketika produksi tanaman berkurang, semakin sedikit CO2 yang diserap dari atmosfer. Memahami bagaimana tanaman dan ekosistem merespons perubahan iklim akan menjadi sangat penting di masa depan,” jelas peneliti.

Daerah pedalaman pesisir Norwegia juga dinilai tahan terhadap kekeringan. Tim peneliti Norwegia bertanggung jawab atas enam lokasi di seluruh negeri. Semuanya merupakan area padang rumput dengan padang rumput pesisir yang didominasi oleh heather, tanaman semak yang selalu hijau.

Di setiap lokasi, para peneliti membuat sembilan kandang berukuran 3,5 x 3,5 meter. Tiga kandang merupakan lahan kontrol terbuka tanpa atap. Enam kandang lainnya memiliki atap dengan panel plastik dengan bukaan di antara setiap panel. Pada tiga kandang, panel plastik menutupi 60 persen atap, dan pada tiga kandang lainnya, panel plastik menutupi 90 persen atap.

Atap transparan ini dipasang 80 centimeter di atas tanah untuk memungkinkan cahaya dan udara mencapai tanaman. Karena adanya infiltrasi uap air dari area sekitar, kelembaban tanah diukur dengan menggunakan alat pengukur kelembaban tanah.

“Hasil dari padang rumput pesisir Norwegia menunjukkan bahwa mereka secara mengejutkan tahan terhadap kekeringan. Setelah tiga tahun percobaan kekeringan, kami tidak dapat mendeteksi perubahan dalam komposisi tanaman. Bahkan di daerah yang mensimulasikan kekeringan ekstrem di mana kami mengurangi curah hujan hingga 90 persen. Kami juga tidak menemukan adanya penurunan produktivitas yang signifikan," kata Thorvaldsen.

Proyek Norwegia ini diperpanjang selama tiga tahun, dan sekarang tim peneliti mulai menganalisis kumpulan data lengkap setelah enam tahun kekeringan ekstrem.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement