Kamis 23 Nov 2023 12:18 WIB

Tanaman Ternyata Bisa Serap Karbon Dioksida 20 Persen Lebih Banyak

Tanaman akan tingkatkan fotosintesis karbon dioksida apabila memiliki cukup air.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Studi temukan bahwa tanaman bisa melakukan penyerapan karbon dioksida lebih banyak dari pemodelan sederhana.
Foto: Adaro
Studi temukan bahwa tanaman bisa melakukan penyerapan karbon dioksida lebih banyak dari pemodelan sederhana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi terbaru menemukan bahwa vegetasi bumi sebenarnya dapat menyerap sekitar 20 persen lebih banyak karbon dioksida (CO2) di atmosfer. Studi ini dipimpin oleh Jurgen Knauer dari Western Sydney University dengan menggunakan pemodelan ekologi yang strategis.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa model iklim yang digunakan untuk memberi masukan ke dalam penilaian iklim global bisa memprediksi penyerapan karbon yang berkelanjutan hingga akhir abad 21, jika mereka memperhitungkan dampak dari beberapa proses fisiologis penting yang mengatur bagaimana tanaman melakukan fotosintesis,” kata Knauer seperti dilansir News Atlas, Kamis (23/11/2023).

Baca Juga

Model matematika sistem ekologi digunakan untuk memahami proses ekologi yang kompleks dan pada gilirannya mencoba untuk memprediksi bagaimana ekosistem akan berubah. Para peneliti menemukan bahwa semakin kompleks pemodelan mereka, semakin menguntungkan lingkungan.

Model yang ada saat ini, menurut tim peneliti, tidak serumit itu sehingga kemungkinan besar meremehkan serapan CO2 oleh vegetasi. Dengan menggunakan model community atmosphere-biosphere land exchange (CABLE) yang sudah mapan, tim peneliti memperhitungkan tiga faktor fisiologis, yaitu seberapa efisien CO2 bergerak di dalam daun, bagaimana tanaman menyesuaikan diri dengan perubahan suhu lingkungan dan bagaimana mereka mendistribusikan nutrisi secara ekonomis.

 

Dengan menggunakan data dan studi terbaru untuk membangun model, para peneliti kemudian memasukkan variabel skenario perubahan iklim yang kuat, untuk melihat seberapa banyak CO2 yang akan diambil oleh tanaman dari atmosfer hingga akhir abad ini.

Setelah mengulangi percobaan ini dengan delapan versi model, tim menemukan bahwa versi yang paling kompleks, yang memperhitungkan ketiga faktor tersebut, memprediksi penyerapan CO2 paling banyak, sekitar 20 persen lebih banyak daripada pemodelan yang sederhana.

“Kami memperhitungkan aspek-aspek fisiologis tanaman, karena ini adalah mekanisme respons tanaman yang sangat penting yang memengaruhi kemampuan tanaman untuk menyerap karbon, tapi umumnya diabaikan dalam sebagian besar model global,” kata Knauer.

Meskipun model-model tersebut berfokus pada fisiologi tanaman, khususnya semua proses yang terlibat dalam fotosintesis, tapi hal ini menunjukkan bahwa vegetasi mungkin bekerja lebih keras daripada yang diduga sebelumnya. Dari penelitian sebelumnya, ditemukan bahwa tanaman akan meningkatkan fotosintesis ketika terpapar pada konsentrasi CO2 yang lebih tinggi, asalkan mereka juga memiliki air yang cukup. Namun, hal ini lebih merupakan hikmah daripada manfaatnya.

"Tanaman menyerap karbon dioksida (CO2) dalam jumlah yang cukup besar setiap tahunnya, sehingga memperlambat efek merugikan dari perubahan iklim, tapi sejauh mana mereka akan melanjutkan penyerapan CO2 ini pada masa depan masih belum dapat dipastikan," ujar Knauer.

Dalam proses fotosintesis, tanaman menangkap CO2 dari atmosfer dan menggunakan energi Matahari untuk mengubah senyawa tersebut menjadi glukosa yang dapat digunakan untuk pertumbuhan dan aktivitas metabolisme. Sekitar setengah dari CO2 mengalir kembali ke udara melalui respirasi dan sebagian lainnya tetap berada di dalam biomassa tanaman. Pada akhirnya, separuh bagian ini akan terpecah lagi, dengan lebih banyak dilepaskan ke atmosfer melalui biomassa tanaman yang membusuk, dan sebagian lagi disimpan di dalam tanah, yang berpotensi untuk ratusan tahun.

Penyimpan karbon ini telah meningkat dalam ukuran selama dua dekade terakhir, dan menunjukkan bagaimana tanaman rajin dalam memproses konsentrasi CO2 antropogenik yang lebih tinggi. Model-model sebelumnya juga menunjukkan bahwa penyerap karbon yang lebih besar dan peningkatan aktivitas fotosintesis di antara vegetasi telah bermanfaat bagi atmosfer bumi.

"Pemahaman kami tentang proses respon utama dari siklus karbon, seperti fotosintesis tanaman, telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Dan itu diperlukan untuk masuk ke dalam model-model canggih yang kita andalkan untuk menginformasikan kebijakan iklim dan emisi," kata Ben Smith, profesor dan direktur penelitian dari Western Sydney University Hawkesbury Institute for the Environmental.

“Studi kami menunjukkan bahwa dengan memperhitungkan sepenuhnya ilmu pengetahuan terbaru dalam model-model ini dapat menghasilkan prediksi yang sangat berbeda. Temuan kami kemungkinan besar akan berdampak besar, menginspirasi tim lain untuk memperbarui model mereka,” ujar Smith.

Meskipun ini merupakan kabar baik, tim peneliti mengatakan bahwa tanaman tidak dapat diharapkan untuk melakukan semua pekerjaan berat dalam menyerap emisi karbon dioksida. Tanggung jawab utama penurunan emisi gas rumah kaca tetap ada di tangan manusia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement