Sabtu 17 Feb 2024 21:40 WIB

El Nino Tahun Ini Diprediksi Melemah, Apa yang akan Terjadi? Ini Kata Pakar Ilmu Atmosfer

El Nino dinilai mulai melemah dan kemungkinan akan hilang di musim semi 2024.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
El Nino yang kuat tersebut kini mulai melemah dan kemungkinan akan hilang pada akhir musim semi 2024.
Foto: www.freepik.com
El Nino yang kuat tersebut kini mulai melemah dan kemungkinan akan hilang pada akhir musim semi 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cuaca buruk telah melanda Amerika Utara selama beberapa bulan terakhir, sebagian karena El Nino yang kuat yang membuat suhu melonjak pada tahun 2023. Fenomena iklim ini menyebabkan sungai-sungai di atmosfer membasahi Pantai Barat dan berkontribusi pada musim panas yang ekstrem di Selatan dan Barat Tengah, serta badai basah pada musim gugur di Timur.

El Nino yang kuat tersebut kini mulai melemah dan kemungkinan akan hilang pada akhir musim semi 2024. Lantas apa yang akan terjadi di bulan-bulan mendatang?

Baca Juga

Profesor Ilmu Atmosfer di University at Albany, Paul Roundy, mengatakan bahwa meskipun peristiwa El Nino 2023-2024 kemungkinan memuncak pada bulan Desember, namun karakternya masih kuat.

Selama sisa musim dingin, prakiraan cuaca menunjukkan bahwa kondisi El Nino yang kuat kemungkinan akan terus mendukung cuaca yang tidak biasa di Kanada dan Amerika Serikat bagian utara, serta badai di seluruh negara bagian Selatan.

 

“El Nino kemungkinan akan berakhir pada akhir musim semi atau awal musim panas, bergeser sebentar ke kondisi netral. Ada kemungkinan besar La Nina akan muncul pada musim gugur ini. Namun, meramalkan kapan hal itu terjadi dan apa yang akan terjadi selanjutnya lebih sulit,” ,” kata dia seperti dilansir Phys, Sabtu (17/2/2024).

Ia juga mengatakan bahwa meskipun mudah untuk mengetahui kapan peristiwa El Nino mencapai puncaknya, memprediksi kapan El Nino akan berakhir cukup rumit. Pasalnya hal itu tergantung pada bagaimana angin bertiup, dan cuaca sehari-hari mempengaruhi angin.

Area hangat air permukaan yang mendefinisikan El Nino biasanya menjadi lebih dangkal menjelang musim semi. Pada pertengahan Mei 1998, di akhir peristiwa El Nino yang lebih kuat, ada suatu masa ketika orang-orang yang memancing di air permukaan yang hangat di Pasifik tropis bagian timur dapat menyentuh lapisan air dingin beberapa meter di bawahnya hanya dengan melompat. Pada saat itu, hanya dibutuhkan angin sepoi-sepoi untuk menarik air dingin ke permukaan, dan mengakhiri peristiwa El Nino.

Namun, kapan tepatnya peristiwa El Nino yang kuat berbalik arah bisa berbeda-beda. El Nino besar pada tahun 1983 tidak berakhir hingga bulan Juli. Dan El Nino pada tahun 1987 mundur ke Pasifik tengah tetapi tidak sepenuhnya berbalik sampai Desember.

“Pada awal Februari 2024, angin barat yang kuat mendorong air hangat dari barat ke timur melintasi Pasifik khatulistiwa. Angin ini cenderung membuat El Nino bertahan lebih lama. Namun, angin ini juga cenderung mendorong sedikit air hangat yang tersisa di sepanjang khatulistiwa keluar dari daerah tropis, ke atas dan ke bawah pesisir Amerika. Semakin banyak air hangat yang diusir, semakin besar peluang terjadinya pembalikan sepenuhnya ke kondisi La Nina di musim gugur,” jelas Roundy.

Di antara efek El Nino yang lebih penting adalah kecenderungannya untuk mengurangi aktivitas badai Atlantik. Panasnya Samudra Pasifik akibat El Nino mempengaruhi angin tingkat atas yang berhembus melintasi Teluk Meksiko dan Samudra Atlantik yang beriklim tropis. Hal ini meningkatkan geseran angin-perubahan kecepatan dan arah angin dengan ketinggian-yang dapat menghancurkan badai.

Musim badai tahun 2024 kemungkinan besar tidak akan ada El Nino yang dapat membantu melemahkan badai. Namun, bukan berarti musim badai akan lebih aktif. Selama musim badai Atlantik 2023, efek El Nino pada angin lebih dari diimbangi oleh perairan Atlantik yang hangat secara tidak normal, yang memicu badai. Musim itu berakhir dengan lebih banyak badai daripada rata-rata.

Meskipun peristiwa El Nino 2023-24 bukanlah yang terkuat dalam beberapa dekade terakhir, banyak aspek yang tidak biasa. El Nino ini terjadi setelah tiga tahun kondisi La Nina, yang sangat panjang. El Nino juga muncul dengan cepat, dari bulan Maret hingga Mei 2023. Kombinasi ini menyebabkan cuaca ekstrem yang belum pernah terjadi sejak tahun 1870-an.

“La Nina mendinginkan daerah tropis tetapi menyimpan air hangat di Pasifik barat. La Nina juga menghangatkan samudra di garis lintang tengah dengan melemahkan angin dan memungkinkan lebih banyak sinar matahari masuk. Setelah tiga tahun La Nina, kemunculan El nino yang cepat membantu membuat permukaan bumi lebih hangat daripada tahun-tahun sebelumnya,” kata Roundy.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement