Rabu 28 Feb 2024 16:35 WIB

Pengurangan Konsumsi Daging Mampu Tekan Emisi Karbon

Pengurangan konsumsi daging juga harus diimbangi dengan peralihan ke energi bersih.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Para peneliti mempertimbangkan pengurangan konsumsi daging dengan jejak karbon.
Foto: Pixabay
Para peneliti mempertimbangkan pengurangan konsumsi daging dengan jejak karbon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurangan konsumsi daging, susu, dan produk lain yang bersumber dari hewan mungkin akan terjadi dalam beberapa dekade mendatang, seiring dengan semakin banyaknya alternatif lain. Hal ini pada akhirnya akan membebaskan sejumlah besar lahan yang saat ini digunakan untuk ternak dan menanam tanaman pakan, demikian menurut studi terbaru yang dilakukan oleh para peneliti dari Leiden University.

Para peneliti mempertimbangkan apa yang mungkin terjadi jika permintaan akan produk hewani benar-benar menurun, dan lahan pertanian yang baru dibebaskan dialihkan untuk energi terbarukan dan penghilangan karbon. Singkatnya, mereka menemukan bahwa potensi manfaatnya sangat besar.

Baca Juga

“Mengganti produk yang bersumber dari hewan dalam skala besar mungkin tidak terpikirkan saat ini. Namun, alternatif baru, seperti daging nabati atau daging yang dibudidayakan di laboratorium, dapat menyamai daging asli dalam hal rasa dan tekstur. Seiring berjalannya waktu, mereka bahkan dapat mengalahkan harganya,” kata peneliti studi, Oscar Rueda, seperti dilansir The Conversation, Rabu (28/2/2024).

Semua ini, jelas Rueda, akan membebaskan sejumlah besar lahan dan air, karena tidak akan ada lagi ladang yang penuh dengan sapi, ayam, babi, atau tanaman yang ditanam untuk pakan ternak. Dalam penelitianya, dia memperkirakan bahwa penggantian produk yang bersumber dari hewan sepenuhnya akan membebaskan lebih dari 60 persen lahan pertanian di dunia. Peneliti lain berpendapat bahwa sebanyak 75 persen mungkin akan hilang.

 

“Apa yang akan kita lakukan dengan semua lahan itu? Membiarkannya begitu saja mungkin merupakan solusi yang paling masuk akal dalam banyak kasus. Dengan cara ini, lahan tersebut secara bertahap dapat kembali ke kondisi alaminya, menyimpan karbon, mengatur iklim, dan menyediakan habitat bagi hewan liar,” jelas Rueda.

Lahan tersebut juga bisa digunakan untuk menghasilkan energi, sekaligus menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer, melalui proses yang dikenal sebagai bioenergi dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (Beccs).

Tanaman bioenergi, yang ditanam di lahan pertanian yang baru saja dibebaskan, akan menangkap karbon dioksida (CO2) dari atmosfer dan menyimpannya sebagai karbon. Hasil panen akan digunakan sebagai bahan bakar untuk menghasilkan energi, yang akan mengubah karbon kembali menjadi CO2.

Namun, alih-alih melepaskannya kembali ke atmosfer (seperti yang dilakukan sistem bioenergi konvensional saat ini), CO2 akan ditangkap dan disimpan secara permanen di bawah tanah. Dengan cara ini, sistem ini akan menghasilkan pembuangan bersih CO₂ dari atmosfer dalam banyak kasus.

Setelah Beccs pertama kali diusulkan lebih dari dua dekade yang lalu, banyak ilmuwan yang menerima ide ini dan memasukkannya ke dalam rencana untuk mengatasi perubahan iklim. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, mereka semakin menentangnya.

Para ilmuwan ini mengatakan bahwa menanam lebih banyak tanaman berarti mengubah lebih banyak hutan dan ekosistem alami lainnya menjadi lahan pertanian, sementara air yang digunakan untuk mengairi tanaman berarti lebih sedikit yang tersisa untuk manusia dan ekosistem. Dan mereka menunjukkan bahwa persaingan lahan pertanian dengan tanaman pangan dapat mengancam ketahanan pangan.

“Dalam penelitian kami, kami telah memperkirakan bagaimana peralihan dari produk yang bersumber dari hewan dapat membantu mengatasi tantangan-tantangan tersebut dan membuka potensi besar bagi Beccs. Dengan menggunakan lahan pertanian yang tidak lagi dibutuhkan, Beccs akan terhindar dari kebutuhan untuk ekspansi pertanian atau tekanan air, dan itu berarti makanan yang cukup masih dapat diproduksi untuk semua orang,” kata peneliti studi, Laura Scherer.

Scherer menjelaskan, jika 50 persen produk hewani digantikan pada tahun 2050, hal itu dapat melepaskan cukup lahan bagi Beccs untuk menghasilkan listrik sebanyak yang dihasilkan oleh tenaga batu bara saat ini (sekitar sepertiga dari total global), sekaligus menghilangkan jumlah karbon yang hampir sama dengan yang dihasilkan batu bara saat ini. Sebagai alternatif, Beccs dapat menghasilkan sekitar setengah dari proyeksi permintaan hidrogen global pada tahun 2050, dengan jumlah emisi negatif yang sama.

“Kami memperkirakan emisi negatif ini dengan menjumlahkan jumlah karbon yang akan diambil Beccs dari atmosfer dan disimpan di bawah tanah, dikurangi emisi dari penanaman tanaman bioenergi dan mengubahnya menjadi energi. Kemudian kami mengurangi karbon yang akan disimpan oleh tanaman yang ditumbuhkan kembali jika kita membiarkan lahan pertanian yang telah dibebaskan dan tidak melakukan apa pun,” kata dia.

Peneliti juga menemukan bahwa banyak negara, termasuk negara pencemar terbesar, dapat menyimpan semua CO2 yang ditangkap jauh di bawah tanah di dalam wilayah mereka. Semua ini terdengar sangat menarik. Namun, kita tidak bisa menerima begitu saja bahwa potensi Beccs akan benar-benar dimanfaatkan.

Tantangan keberlanjutannya mungkin dapat diatasi dengan mengurangi konsumsi daging, namun berbagai tantangan teknis, sosial, dan politik masih dapat menghalangi pengadopsiannya. “Kita juga masih belum tahu persis bagaimana daging nabati dan daging budi daya akan diadopsi dan apa dampaknya,” kata Scherer.

Kabar baiknya adalah bahwa alternatif berbasis tanaman yang saat ini tersedia sudah menawarkan potensi yang lebih pasti untuk melepaskan lahan dan air yang luas dalam jangka pendek. Tergantung pada negara dan individu untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement