Selasa 23 Jan 2024 14:15 WIB

El Nino Tahun Ini Berpotensi Tingkatkan Suhu Panas Bumi dan Bencana Banjir

El Nino diprediksi sangat mungkin terjadi tahun ini.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Menurut WMO, dampak El Nino pada suhu global biasanya terjadi tahun berikutnya, dalam hal ini pada 2024.
Foto: www.freepik.com
Menurut WMO, dampak El Nino pada suhu global biasanya terjadi tahun berikutnya, dalam hal ini pada 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah fenomena La Nina yang mendingin berakhir pada awal 2023, Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) menyatakan terjadinya El Nino Juli lalu. Menurut WMO, dampak El Nino pada suhu global biasanya terjadi tahun berikutnya, dalam hal ini pada 2024.

Sebagai hasil dari rekor suhu permukaan darat dan laut tertinggi sejak Juni 2023, tahun lalu menjadi tahun terpanas dalam catatan. Dan tahun ini, seperti dikatakan Sekjen WMO Petteri Taalas, bisa jadi lebih panas dari tahun 2023.

Baca Juga

"Ini jelas dan tegas karena kontribusi dari meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca yang memerangkap panas dari aktivitas manusia,” tegas Taalas seperti dilansir Euro News, Selasa (23/1/2024).

Dengan rekor suhu tertinggi dan kemungkinan 2024 menjadi lebih panas, bagaimana perubahan iklim mempengaruhi El Nino di seluruh dunia? Jika El Nino yang kuat berkembang tahun ini, tim sains NASA memperkirakan, akan lebih banyak banjir menerjang kota-kota di seluruh pantai barat Amerika. Hal ini disebabkan oleh peningkatan frekuensi banjir air pasang yang dapat membanjiri jalan dan bangunan dataran rendah dengan air laut.

 

Analisis tim menemukan bahwa hal itu dapat mengakibatkan hingga lima peristiwa banjir besar 10 tahunan pada musim dingin ini di kota-kota seperti Seattle dan San Diego. La Libertad dan Baltra di Ekuador bisa mengalami hingga tiga peristiwa banjir besar ini.

Di luar tahun-tahun El Nino, jenis banjir ini biasanya tidak terjadi di pantai barat Amerika. Namun, pada tahun 2030, naiknya permukaan laut dan perubahan iklim dapat menjadikannya kejadian tahunan tanpa El Nino yang diperlukan. Kota-kota ini bahkan dapat melihat hingga 10 peristiwa banjir ini di tahun-tahun El Nino pada tahun 2030.

Peristiwa ekstrem lain yang bisa terjadi adalah kekeringan hebat. Prakiraan para ahli mengatakan bahwa El Nino, perubahan iklim dan kenaikan suhu laut, dapat bergabung untuk memperpanjang musim kemarau di Amerika Tengah dan Selatan.

November lalu, layanan meteorologi dan hidrologi nasional Peru Senamhi menemukan bahwa ketinggian air di salah satu danau terbesar di Amerika Selatan, Danau Titicaca, telah turun 74 centimeter dalam tujuh bulan sebelumnya.

Kekeringan dan panas yang ekstrem telah menyebabkan penguapan air yang lebih tinggi dari biasanya, dan curah hujan yang terbatas belum cukup untuk mengisi danau. Dengan perubahan iklim menggandakan efek El Nino alami, Danau Titicaca merayap menuju rekor terendah.

Pada akhir 2023, kekeringan terburuk dalam 70 tahun memaksa Otoritas Terusan Panama (ACP) mengurangi jumlah kapal yang bisa melewati jalur air vital ini. Tingkat air di Danau Gatun, yang merupakan sumber utama air dalam sistem kunci kanal Panama, turun ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. ACP mengatakan bahwa El Nino telah berkontribusi terhadap kekeringan parah.

Jumlah kapal yang dapat melewati Terusan Panama dipangkas pada awal tahun untuk pertama kalinya, yang menghambat distribusi logistik. Karena Terusan Panama secara besar-besaran mengurangi waktu dan jarak perjalanan kapal antara Samudra Pasifik dan Atlantik, pemangkasan jumlah kapal ini diperkirakan akan meningkatkan biaya pengiriman barang di seluruh dunia.

Sekarang, El Nino juga menambah krisis kekeringan di Zimbabwe. Kekurangan pangan sudah menempatkan hampir 20 persen penduduk negara itu pada risiko kelaparan, yang disebabkan oleh gagal panen di daerah-daerah yang dilanda kekeringan, di mana orang bergantung pada pertanian skala kecil untuk makan.

Program Pangan Dunia PBB mengatakan bahwa mereka telah bekerja sama dengan pemerintah Zimbabwe untuk menyediakan makanan bagi 2,7 juta orang pedesaan di negara itu, karena fenomena cuaca El Nino berkontribusi terhadap krisis kekeringan di negara Afrika Selatan.

Kombinasi langka dari El Nino yang kuat di Samudra Pasifik dan pergeseran suhu yang kuat di Samudra Hindia dapat meningkatkan panas dan kekeringan di seluruh Australia dan Asia Tenggara. Ini juga akan menyebabkan banjir di Afrika Timur.

Indian Ocean Dipole (IOD), kadang-kadang disebut adik El Nino, berada dalam fase positif dari siklusnya yang melihat pergeseran ke suhu dingin di timur dan hangat di barat. Tidak ada peristiwa iklim yang jarang terjadi, tetapi kombinasi IOD positif yang kuat dan El Nino yang kuat tidak biasa.

Keduanya dikaitkan dengan kondisi yang lebih panas dan kering di Asia Tenggara dan sebagian besar Australia. Ketika mereka terjadi bersama-sama, itu bisa membawa cuaca yang sangat kering dan gelombang panas - berpotensi menyebabkan kebakaran hutan - di seluruh wilayah. Kedua pola tersebut juga dikaitkan dengan cuaca basah di Afrika Timur yang pulih dari beberapa tahun kekeringan parah. Ini bisa berarti banjir yang lebih ekstrem.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement