Kamis 22 Feb 2024 16:13 WIB

Studi: Paparan Polusi Udara Berdampak Signifikan pada Perkembangan Otak Remaja

Peneliti temukan hubungan antara polusi udara dan perubahan konektivitas otak.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Paparan polusi udara dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan otak remaja.
Foto: www.freepik.com.
Paparan polusi udara dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan otak remaja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti di Keck School of Medicine USC mengatakan bahwa paparan polusi udara dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan otak remaja. Penelitian yang didanai National Institutes of Health dan Environmental Protection Agency (EPA) ini menyoroti potensi risiko yang ditimbulkan oleh tingkat polusi yang sebelumnya dianggap aman sesuai standar. 

Dengan menggunakan data dari studi nasional terbesar yang pernah ada tentang kesehatan otak remaja, studi Adolescent Brain Cognitive Development (ABCD), para peneliti menganalisis data pemindaian otak dari lebih dari 9.000 peserta. Temuan tersebut menemukan, paparan polutan tertentu dikaitkan dengan perubahan konektivitas otak, yang mengarah pada koneksi yang berlebihan dan tidak memadai antara berbagai wilayah otak.

Baca Juga

"Penyimpangan ke arah mana pun dari lintasan normal perkembangan otak, apakah jaringan otak terlalu terhubung atau tidak cukup terhubung, dapat berbahaya di kemudian hari," kata peneliti studi sekaligus kandidat doktoral Devyn L Cotter, dilansir Study Finds, Kamis (22/2/2024).

Penelitian ini menggunakan pemindaian MRI fungsional yang dikumpulkan dari anak-anak berusia 9 hingga 10 tahun, dengan pemindaian lanjutan yang dilakukan dua tahun kemudian untuk mengamati perubahan konektivitas otak dari waktu ke waktu. Para peneliti berfokus pada jaringan dan wilayah otak utama, seperti frontoparietal, jaringan mode default, serta hippocampus, yang terlibat dalam emosi, pembelajaran, dan memori.

 

Dengan memetakan data kualitas udara, termasuk partikulat halus (PM2.5), nitrogen dioksida (NO2), dan ozon di permukaan tanah (O3), di tempat tinggal masing-masing anak, para peneliti menemukan hubungan antara tingkat polusi udara dan perubahan konektivitas otak. Paparan PM2.5 dikaitkan dengan peningkatan konektivitas fungsional, sementara paparan NO2 diprediksi menurunkan keterhubungan. Tingkat O3 yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan koneksi di dalam korteks tetapi penurunan koneksi dengan daerah lain.

"Kualitas udara di seluruh Amerika, meskipun 'aman' menurut standar EPA, berkontribusi pada perubahan jaringan otak selama masa kritis ini, yang mungkin mencerminkan biomarker awal untuk peningkatan risiko masalah kognitif dan emosional di kemudian hari," kata Megan Herting, profesor ilmu kependudukan dan kesehatan masyarakat di Keck School of Medicine, dan penulis senior studi tersebut.

Temuan penelitian ini mungkin memiliki implikasi untuk peraturan kualitas udara. Para pembuat kebijakan dapat mempertimbangkan dampak polusi udara terhadap kesehatan otak saat menetapkan atau menyesuaikan rekomendasi. 

Para peneliti juga menekankan perlunya investigasi lebih lanjut terhadap komposisi kimia polutan untuk menyempurnakan peraturan dan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang mekanisme yang melaluinya polusi udara membahayakan otak.

"Secara rata-rata, tingkat polusi udara cukup rendah di AS, namun kami masih melihat efek yang signifikan pada otak. Itu adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan oleh para pembuat kebijakan ketika mereka memikirkan apakah akan memperketat standar yang ada saat ini," tambah Cotter.

Ke depannya, para peneliti berencana untuk terus menganalisis kesehatan otak dari waktu ke waktu dengan menggunakan data dari studi ABCD, dan mengeksplorasi lebih lanjut konsekuensi jangka panjang dari polusi udara terhadap kesehatan mental selama masa remaja. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Environment International.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement